Shalat Sunnah 4 Rakaat Setelah Isya

June 24th 2014 by Abu Muawiah |

Shalat Sunnah 4 Rakaat Setelah Isya

Sudah sejak lama kami menerima pertanyaan dari teman-teman mengenai sunnahnya shalat 4 rakaat setelah shalat Isya, dan bahwa pahalanya setara dengan pahala lailatul qadr (demikian yang tertulis dalam chat dan inbox teman-teman yang menanyakan masalah ini). Namun pada saat itu kami tidak menjawab karena memang kami belum mengetahui tentang pahala tersebut. Memang, sudah masyhur dalam riwayat al-Bukhari bahwa Nabi shalallahu alaihi wasallam pernah shalat 4 rakaat setelah shalat isya, dan itu beliau lakukan ketika beliau telah berada di rumah beliau. Namun yang menjadi ganjalan di benak kami waktu itu adalah: Apakah benar pahala shalat sunnah 4 rakaat setelah isya ini setara dengan pahala lailatul qadr?! Demikianlah masalah ini kami biarkan sementara tanpa mengomentari pertanyaan-pertanyaan yang masuk seputar ini, karena memang waktu itu kami belum ada kelapangan untuk mencari tahu tentangnya.
Setelah ada kelapangan, kami mulai mencari pembahasan-pembahasan seputar masalah ini, dan alhamdulillah ada banyak ulama dan penuntut ilmu yang telah berkomentar dalam masalah ini. Setelah mengumpulkan beberapa pembahasan berbahasa arab yang membahas tentangnya, kami awalnya berniat untuk merangkum pembahasan-pembahasan tersebut dalam 1 tulisan ringkas. Namun alhamdulillah, ternyata sudah ada pembahasan ringkas yang ditulis oleh ust. Abu al Jauza` -jazahullahu khairan- yang sudah mewakili sebagian besar dari maksud kami. Karenanya, berikut kami bawakan pembahasan beliau, dan kemudian akan kami tambahkan di akhirnya beberapa point yang tidak sempat dibawakan oleh beliau:

Di antara sunnah yang banyak ditinggalkan kaum muslimin saat ini adalah shalat sunnah empat raka’at setelah ‘Isyaa’. Di antara dasar dalilnya adalah:

حَدَّثَنَا آدَمُ، قَالَ: حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، قَالَ: حَدَّثَنَا الْحَكَمُ، قَالَ: سَمِعْتُ سَعِيدَ بْنَ جُبَيْرٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: ” بِتُّ فِي بَيْتِ خَالَتِي مَيْمُونَةَ بِنْتِ الْحَارِثِ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عِنْدَهَا فِي لَيْلَتِهَا، فَصَلَّى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْعِشَاءَ، ثُمَّ جَاءَ إِلَى مَنْزِلِهِ فَصَلَّى أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ، ثُمَّ نَامَ، ثُمَّ قَامَ، ثُمَّ قَالَ: نَامَ الْغُلَيِّمُ أَوْ كَلِمَةً تُشْبِهُهَا، ثُمَّ قَامَ، فَقُمْتُ عَنْ يَسَارِهِ فَجَعَلَنِي عَنْ يَمِينِهِ، فَصَلَّى خَمْسَ رَكَعَاتٍ، ثُمَّ صَلَّى رَكْعَتَيْنِ، ثُمَّ نَامَ حَتَّى سَمِعْتُ غَطِيطَهُ أَوْ خَطِيطَهُ، ثُمَّ خَرَجَ إِلَى الصَّلَاةِ “

Telah menceritakan kepada kami Aadam, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Syu’bah, ia berkata : Telah menceritakan kepada kami Al-Hakam, ia berkata : Aku mendengar Sa’iid bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbaas, ia berkara : “Aku pernah menginap di rumah bibiku, Maimunah bin Al-Harits, istri Nabi shallallaahu ’alaihi wa sallam; dan ketika itu Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam sedang berada di rumah bibi saya itu. Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam melakukan shalat ‘Isya’ (di masjid), kemudian beliau pulang, lalu beliau mengerjakan shalat sunnah empat raka’at. Setelah itu beliau tidur, lalu beliau bangun dan bertanya : ‘Apakah anak laki-laki itu (Ibnu ‘Abbas) sudah tidur ?’ – atau beliau mengucapkan kalimat yang semakna dengan itu. Kemudian beliau berdiri untuk melakukan shalat, lalu aku berdiri di sebelah kiri beliau untuk bermakmum. Akan tetapi kemudian beliau menjadikanku berposisi di sebelah kanan beliau. Beliau shalat lima raka’at, kemudian shalat lagi dua raka’at, kemudian beliau tidur. Aku mendengar suara dengkurannya yang samar-samar. Tidak berapa lama kemudian beliau bangun, lalu pergi ke masjid untuk melaksanakan shalat shubuh” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 117].

حَدَّثَنَا ابْنُ إِدْرِيسَ، عَنْ حُصَيْنٍ، عَنْ مُجَاهِدٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو، قَالَ: ” مَنْ صَلَّى أَرْبَعًا بَعْدَ الْعِشَاءِ كُنَّ كَقَدْرِهِنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Telah menceritakan kepada kami Ibnu Idriis, dari Hushain, dari Mujaahid, dari ‘Abdullah bin ‘Amru, ia berkata : “Barangsiapa yang shalat empat raka’at setelah (shalat) ‘Isyaa’, maka nilainya setara dengan empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr [Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah 2/343 (5/100) no. 7351; sanadnya shahih[1]].

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ فُضَيْلٍ، عَنِ الْعَلَاءِ بْنِ الْمُسَيِّبِ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ الْأَسْوَدِ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ عَائِشَةَ، قَالَتْ: ” أَرْبَعٌ بَعْدَ الْعِشَاءِ يَعْدِلْنَ بِمِثْلِهِنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Fudlail, dari Al-‘Alaa’ bin Al-Musayyib, dari ‘Abdurrahmaan bin Al-Aswad, dari ayahnya, dari ‘Aaisyah, ia berkata : “Empat raka’at setelah ‘Isyaa’ setara dengan empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr” [idem, no. 7352; sanadnya hasan].

حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ عَبْدِ الْجَبَّارِ بْنِ عَبَّاسٍ، عَنْ قَيْسِ بْنِ وَهْبٍ، عَنْ مُرَّةَ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ، قَالَ: ” مَنْ صَلَّى أَرْبَعًا بَعْدَ الْعِشَاءِ لَا يَفْصِلُ بَيْنَهُنَّ بِتَسْلِيمٍ ؛ عَدَلْنَ بِمِثْلِهِنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari ‘Abdul-Jabbaar bin ‘Abbaas, dari Qais bin Wahb, dari Murrah, dari ‘Abdullah (bin Mas’uud), ia berkata : “Barangsiapa yang shalat empat raka’at setelah ‘Isyaa’ yang tidak dipisahkan dengan salam, maka nilainya setara dengan empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr [idem, no. 7353; sanadnya hasan].

حَدَّثَنَا وَكِيعٌ، عَنْ عَبْدِ الْوَاحِدِ بْنِ أَيْمَنَ، عَنْ أَبِيهِ، عَنْ تُبَيْعٍ، عَنْ كَعْبِ بْنِ مَاتِعٍ، قَالَ: ” مَنْ صَلَّى أَرْبَعًا بَعْدَ الْعِشَاءِ يُحْسِنُ فِيهِنَّ الرُّكُوعَ، وَالسُّجُودَ، عَدَلْنَ مِثْلَهُنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Telah menceritakan kepada kami Wakii’, dari ‘Abdul-Waahid bin Aiman, dari ayahnya, dari Tubai’, dari Ka’b bin Maati’, ia berkata : Barangsiapa yang shalat empat raka’at setelah ‘Isyaa’ dengan membaguskan rukuk dan sujud padanya, nilainya setara dengan empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr [idem, no. 7354; sanadnya hasan].
Atsar Ka’b bin Maati’ atau Ka’b Al-Ahbar ini juga diriwayatkan oleh An-Nasaa’iy no. 4895-4896 dengan sanad hasan.

Faedah:
1. Riwayat-riwayat di atas menegaskan tentang masyruu’-nya shalat sunnah empat raka’at setelah ‘Isyaa’.

2. Amalan tersebut beserta pahalanya yang senilai dengan empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr, meskipun sanadnya mauquuf pada shahabat radliyallaahu ‘anhum, namun hukumnya adalah marfuu’,[2] karena di dalamnya tidak ada ruang ijtihaad dalam menetapkan pahala suatu amalan secara khusus, sehingga diketahui bahwasannya statement itu tidak lain hanyalah berasal dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.

3. Afdlal, shalat tersebut dilakukan di rumah sebagaimana hadits Ibnu ‘Abbaas radliyallaahu ‘anhumaa. Selain itu, sesuai pula dengan sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:

فَإِنَّ أَفْضَلَ الصَّلَاةِ صَلَاةُ الْمَرْءِ فِي بَيْتِهِ إِلَّا الْمَكْتُوبَةَ

“Sesungguhnya seutama-utama shalat adalah shalatnya seseorang di rumahnya, kecuali shalat wajib (yang dilakukan di masjid secara berjama’ah – Abul-Jauzaa’)” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 731].

4. Shalat sunnah tersebut dilakukan empat raka’at tanpa dipisahkan dengan salam, sebagaimana atsar ‘Abdullah bin Mas’uud radliyallaahu ‘anhu. Akan tetapi bisa juga dilakukan dua raka’at-dua raka’at dengan masing-masing salam sesuai keumuman sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam:

صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى

“Shalat sunnah malam dilakukan dua-dua” [Diriwayatkan oleh Al-Bukhaariy no. 991].

5. Di antara ulama yang menegaskan sunnahnya amalan ini antara lain :
As-Sarkhasiy rahimahullah berkata:
فَأَمَّا التَّطَوُّعُ بَعْدَ الْعِشَاءِ فَرَكْعَتَانِ فِيمَا رَوَيْنَا مِنْ الْآثَارِ وَإِنْ صَلَّى أَرْبَعًا فَهُوَ أَفْضَلُ لِحَدِيثِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ مَوْقُوفًا عَلَيْهِ وَمَرْفُوعًا مَنْ صَلَّى بَعْدَ الْعِشَاءِ أَرْبَعَ رَكَعَاتٍ كُنَّ لَهُ كَمِثْلِهِنَّ مِنْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ
Adapun shalat sunnah setelah ‘Isyaa’ adalah dua raka’at berdasarkan apa yang diriwayatkan kepada kami dari atsar-atsar. Apabila ia shalat empat raka’at maka afdlal berdasarkan hadits Ibnu ‘Umar radliyallaahu ‘anhu secara mauquuf dan marfuu’ : ‘Barangsiapa shalat setelah ‘Isyaa’ sebanyak empat raka’at, maka baginya pahala senilai empat raka’at pada waktu Lailatul-Qadr” [Al-Mabsuuth 1/459 – via Syaamilah].
Ibnu Baaz rahimahullah berkata:
الراتبة ركعتان، وإن صلى أربع ركعات فلا بأس، فقد جاء في الحديث: ” أن النبي صلى الله عليه وسلم كان يصلي أربعاً قبل أن ينام ” وإذا فعلها الإنسان فلا بأس، وإن اقتصر على ركعتين فهي الراتبة، والراتبة التي كان يحافظ عليها: بعد العشاء ركعتان، ثم ينام، ويقوم في آخر الليل يتهجد عليه الصلاة والسلام
“Shalat sunnah rawatib setelah ‘Isyaa’ adalah dua raka’at. Apabila ia shalat empat raka’at, maka tidak mengapa, karena terdapat dalam hadits : ‘Sesungguhnya Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat empat raka’at sebelum beliau tidur’. Apabila seseorang melakukannya, maka tidak mengapa. Dan apabila ia meringkasnya dua raka’at, maka itulah shalat sunnah rawatib. Shalat sunnah rawatib yang senantiasa dijaga oleh beliau adalah : dua raka’at setelah ‘Isyaa’, kemudian tidur. Setelah itu bangun di akhir malam untuk melakukan shalat tahajjud. Semoga shalawat dan salam senantiasa dilimpahkan kepada beliau” [Majalah Al-Buhuuts Al-Islaamiyyah, 46/197].
Al-Albaaniy rahimahullah mengisyaratkan masyru’-nya shalat sunnah ini ketika menjelaskan hadits no. 5060 dalam buku Silsilah Adl-Dla’iifah 11/101-103.
Wallaahu a’lam.

________________________________________

[1] Semua perawinya tsiqaat, kecuali Hushain (bin ‘Abdirrahmaan As-Sulamiy) – seorang yang tsiqah – yang berubah hapalannya di akhir usianya. Muslim mengambil riwayatnya yang berasal dari Ibnu Idriis dalam Shahiih-nya, sehingga besar kemungkinan Ibnu Idriis mengambil riwayat Hushain sebelum masa ikhtilaath-nya. Wallaahu a’lam [lihat : Al-Mukhtalithiin oleh Al-‘Alaa’iy beserta komentar muhaqiq-nya, hal. 21-24].
[2] Silakan baca artikel : Hadits Mauquf.

Demikian pembahasan ringkas beliau yang kami kutip dari: http://abul-jauzaa.blogspot.com/2014/04/shalat-sunnah-4-rakaat-setelah-isyaa.html

 

Berikut beberapa tambahan dari kami:
1. Kelihatannya teman-teman yang bertanya salah paham atau salah menerjemahkan pahala yang tersebut dalam semua atsar di atas. Jadi, pahala shalat sunnah 4 rakaat setelah isya bukan setara dengan lailatul qadr, tapi setara dengan 4 rakaat yang sama yang dilakukan pada lailatul qadr. Perhatikan perbedaan antara keduanya.

2. Ucapan asy-Syaikh Ibnu Baaz di atas menunjukkan bahwa yang menjadi shalat sunnah rawatib setelah isya adalah yang 2 rakaat, bukan yang 4 rakaat. Namun keduanya tidak lah saling menafikan.

3. Jika demikian, apakah shalat sunnah setelah isya itu ada 6 rakaat? 2 rakaat rawatib dan 4 rakaat setelahnya?
Jawab:
Lahiriah riwayat al-Bukhari di atas, Nabi shallallahu alaihi wasallam pada saat itu tidak mengerjakan shalat rawatib 2 rakaat, namun beliau mengerjakan shalat 4 rakaat ini sebagai gantinya. Dan kami belum mendapati ada seorang pun ulama yang berbicara dalam masalah ini, yang menyebutkan disunnahkannya menggabungkan kedua jenis shalat sunnah ini sehingga menjadi 6 rakaat.

4.Jika yang dikerjakan hanya salah satunya, apakah boleh meninggalkan shalat sunnah rawatib 2 rakaat dan hanya melakukan shalat 4 rakaat ini secara terus-menerus?
Jawab:
Telah diketahui di atas bahwa kedua jenis shalat dengan rakaat yang berbeda ini adalah shalat sunnah yang berdiri sendiri dan tidak dianjurkan untuk digabungkan. Itu berarti dalam shalat sunnah setelah isya, ada 2 tuntunan dari Nabi shallallahu alaihi wasallam. Dan jika suatu ibadah mempunyai beberapa opsi dari Nabi shallallahu alaihi wasallam, maka hendaknya dikerjakan secara bergantian; terkadang yang ini dan terkadang yang itu, dan tidak meninggalkan salah satu dari keduanya, karena itu akan menyeret kepada hilangnya sunnah. Maka dalam sunnah ini, seorang yang shalat sunnah setelah isya, hendaknya dia pada satu waktu mengerjakan rawatib 2 rakaat dan tidak mengerjakan yang 4 rakaat, namun pada kesempatan yang lain dia lakukan sebaliknya. Dan demikian seterusnya.
Syaikh al Islam Ibnu Taimiah berkata dalam Majmu’ al Fatawa (22/67):

ومن تمام السنة في مثل هذا : أن يفعل هذا تارة وهذا تارة وهذا في مكان وهذا في مكان لأن هجر ما وردت به السنة وملازمة غيره قد يفضي إلى أن يجعل السنة بدعة والمستحب واجبا ويفضي ذلك إلى التفرق والاختلاف إذا فعل آخرون الوجه الآخر

“Di antara bentuk kesempurnaan dalam menerapkan sunnah dalam permasalahan seperti ini adalah: Hendaknya mengamalkan sunnah yang satu pada satu kesempatan dan mengamalkan sunnah yang lainnya pada kesempatan yang lain. Mengamalkan sunnah yang ini di satu tempat dan mengamalkan yang lainnya pada tempat yang lain. Hal itu karena meninggalkan amalan yang tersebut dalam sunnah seraya komitmen dengan sunnah yang lain secara terus-menerus, bisa menyebabkan suatu sunnah dianggap bid’ah atau yang sunnah dianggap wajib. Dan juga bisa menyebabkan lahirnya perpecahan dan perselisihan jika ada orang lain yang mengamalkan sunnah yang lain tersebut.”

Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Tuesday, June 24th, 2014 at 1:25 pm and is filed under Fiqh, Tahukah Anda?. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

Comments are closed.