Semua Tentang Ruqyah

January 7th 2010 by Abu Muawiah |

21 Muharram

Semua Tentang Ruqyah

Dari Abdullah bin Mas’ud -radhiallahu anhu- dia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ الرُّقَى وَالتَّمَائِمَ وَالتِّوَلَةَ شِرْكٌ

“Sesungguhnya jampi-jampi, jimat, dan pelet adalah kesyirikan.” (HR. Abu Daud no. 3385, Ibnu Majah no. 3521, dan Ahmad no. 3433)

Ruqyah bermakna membaca, dan yang ruqyah yang terlarang dalam hadits ini adalah membaca selain dari Al-Qur`an dan doa-doa yang shahih, yang doanya mengandung ibadah (meminta bantuan dan perlindungan) kepada selain Allah Ta’ala

Dari Aisyah -radhiallahu anha- dia berkata:

رَخَّصَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرُّقْيَةَ مِنْ كُلِّ ذِي حُمَّةٍ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengizinkan ruqyah dari sengatan semua hewan berbisa.” (HR. Al-Bukhari no. 5741 dan Muslim no. 2196)

Dari Aisyah radliallahu ‘anha dia berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَنْفُثُ عَلَى نَفْسِهِ فِي الْمَرَضِ الَّذِي مَاتَ فِيهِ بِالْمُعَوِّذَاتِ فَلَمَّا ثَقُلَ كُنْتُ أَنْفِثُ عَلَيْهِ بِهِنَّ وَأَمْسَحُ بِيَدِ نَفْسِهِ لِبَرَكَتِهَا

“Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam meniupkan kepada diri beliau sendiri dengan mu’awwidzat (doa-doa perlindungan/ta’awudz) ketika beliau sakit menjelang wafatnya. Dan tatkala sakit beliau semakin parah, sayalah yang meniup beliau dengan mu’awwidzat tersebut dan saya megusapnya dengan tangan beliau sendiri karena berkahnya kedua tangan beliau.” (HR. Al-Bukhari no. 5735 dan Muslim no. 2192)

Dari Aisyah radhiallahu ‘anha dia berkata:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ إِذَا أَتَى مَرِيضًا أَوْ أُتِيَ بِهِ قَالَ أَذْهِبْ الْبَاسَ رَبَّ النَّاسِ اشْفِ وَأَنْتَ الشَّافِي لَا شِفَاءَ إِلَّا شِفَاؤُكَ شِفَاءً لَا يُغَادِرُ سَقَمًا

“Apabila Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjenguk orang sakit atau ada orang yang sakit dibawa kepada beliau, beliau berdo’a: “ADZHIBIL BA`SA RABBAN NAASI ISYFII WA ANTA SYAAFI LAA SYIFAA`A ILLA SYIFAA`UKA SYIFAA`A LAA YUGHAADIRU SAQAMA (Hilangkanlah penyakit wahai Rab sekalian manusia, sembuhkanlah wahai Zat Yang Maha Menyembuhkan, tidak ada penyembuhan kecuali penyembuhan dari-Mu, dengan kesembuhan yang tidak menyisakan penyakit setelahnya).” (HR. Al-Bukhari no. 5243, 5301, 5302, 5309 dan Muslim )

Dalam sebuah riwayat Al-Bukhari:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اشْتَكَى مِنَّا إِنْسَانٌ مَسَحَهُ بِيَمِينِهِ ثُمَّ قَالَ أَذْهِبْ الْبَاسَ …

“Apabila salah seorang di antara kami sakit, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengusapnya dengan tangan kanan, lalu beliau mengucapkan: ‘Adzhabil ba’sa …

Penjelasan ringkas:

Ruqyah adalah membacakan ayat-ayat Al-Qur`an atau doa-doa perlindungan yang shahih dalam sunnah kepada orang yang sakit, yang dalam pembacaannya disertai dengan an-nafts (tiupan disertai sedikit ludah) atau membasuhkan tangan ke bagian tubuh yang terkena sakit. Ruqyah ini bisa dilakukan dengan cara apa saja sepanjang cara itu bukanlah kesyirikan. ‘Auf bin Malik Al Asyja’i berkata;

كُنَّا نَرْقِي فِي الْجَاهِلِيَّةِ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ تَرَى فِي ذَلِكَ فَقَالَ اعْرِضُوا عَلَيَّ رُقَاكُمْ لَا بَأْسَ بِالرُّقَى مَا لَمْ يَكُنْ فِيهِ شِرْكٌ

“Kami biasa melakukan ruqyah pada masa jahiliyah. Lalu kami bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Rasulullah! bagaimana pendapatmu tentang ruqyah?’ beliau menjawab, “Peragakanlah cara ruqyah kalian itu kepadaku. Tidak ada masalah dengan ruqyah selama tidak mengandung syirik.” (HR. Muslim no. 4079)

Hanya saja tentunya pembolehan semua bentuk ruqyah ini, selain harus terlepas dari syirik, dia juga harus sesuai dengan tuntunan Rasulullah -alaihishshalatu wassalam-. Karenanya tidak diperbolehkan seseorang memunculkan cara-cara baru dalam meruqyah yang tidak pernah dicontohkan oleh Nabi -alaihishshalatu wassalam-. Di antara cara ruqyah yang tidak ada tuntunannya adalah: Meruqyah dengan azan, meruqyah dengan murattal, meruqyah wanita yang bukan mahramnya dengan khalwat (berduaan) atau menyentuh mereka walaupun dengan pelapis, dan ada khilaf dalam masalah membacakan Al-Qur`an pada air untuk diminum.

Sungguh Nabi -alaihishshalatu wassalam- telah meruqyah sebagaimana dalam hadits-hadits di atas, dan beliau pun menganjurkan untuk meruqyah. Dari Jabir -radhiallahu anhu- dia berkata:

نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الرُّقَى فَجَاءَ آلُ عَمْرِو بْنِ حَزْمٍ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهُ كَانَتْ عِنْدَنَا رُقْيَةٌ نَرْقِي بِهَا مِنْ الْعَقْرَبِ وَإِنَّكَ نَهَيْتَ عَنْ الرُّقَى قَالَ فَعَرَضُوهَا عَلَيْهِ فَقَالَ مَا أَرَى بَأْسًا مَنْ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ أَنْ يَنْفَعَ أَخَاهُ فَلْيَنْفَعْهُ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melarang melakukan ruqyah. Lalu datang keluarga ‘Amru bin Hazm kepada beliau seraya berkata; ‘Ya Rasulullah! Kami mempunyai cara ruqyah untuk gigitan kalajengking. Tetapi anda melarang melakukan ruqyah. Bagaimana itu? ‘ Lalu mereka peragakan cara ruqyah mereka di hadapan beliau. Maka beliau bersabda: ‘Ini tidak apa-apa. Barangsiapa di antara kalian yang bisa memberi manfaat kepada saudaranya maka hendaklah dia melakukannya.” (HR. Muslim no. 4078)

Hanya saja anjuran untuk meruqyah ini tidaklah menunjukkan bolehnya minta diruqyah. Karena minta diruqyah merupakan amalan yang makruh dan pelakunya akan mendapatkan kerugian karena kehilangan pahala yang besar. Nabi -alaihishshalatu wassalam- bersabda menjelaskan criteria 70.000 orang dari umatnya yang akan masuk surga tanpa hisab dan azab:

هُمْ الَّذِينَ لَا يَسْتَرْقُونَ وَلَا يَتَطَيَّرُونَ وَلَا يَكْتَوُونَ وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ

“Mereka adalah orang-orang yang tidak minta untuk di ruqyah, tidak pernah bertathayur (menganggap sial/pamali) dan tidak pula melakukan terapi dengan kay (terapi dengan menempelkan besi panas pada daerah yang sakit), dan hanya kepada Rabb mereka bertawakkal.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Ibnu Abbas)

Adapun cara meniup dalam meruqyah, maka telah disebutkan dalam sebagian riwayat Imam Al-Bukhari di atas dari Ma’mar dia berkata: Aku bertanya kepada Az Zuhri, “Bagaimana cara meniupnya?” dia menjawab, “Beliau meniup kedua tangannya, kemudian beliau mengusapkan ke wajah dengan kedua tangannya.”

Semua dalil di atas menunjukkan bahwa ruqyah ini tidak terbatas hanya untuk penyakit yang tidak terlihat (sihir dan kerasukan), akan tetapi berlaku untuk semua jenis penyakit, dari penyakit yang paling ringan seperti sakit kepala sampai penyakit yang paling kronis. Dan Nabi -alaihishshalatu wassalam- telah mengajarkan cara umum dalam meruqyah semua jenis penyakit yaitu: Dengan meniup atau membasuhkan tangan ke tempat yang sakit lalu membaca Al-Qur`an atau doa-doa perlindungan atau doa yang tersebut di atas atau dengan membaca:

بِسْمِ اللهِ، بِسْمِ اللهِ، بِسْمِ اللهِ

“Dengan nama Allah, dengan nama Allah, dengan nama Allah”.

Kemudian berdoa:

أَعُوْذُ بعِزِةَِّ اللهِ وَقُدْرَتِهِ مِنْ شَرِّ مَا أَجِدُ وَأُحَاذِرُ

“Aku berlindung kepada Allah dan kekuasaan-Nya dari keburukan sesuatu yang kurasakan dan yang kutakutkan”. (sebanyak 7 kali)

Hal ini sebagaimana yang terjadi pada Utsman bin Abil Ash Ats-Tsaqafi tatkala dia mengadukan penyakitnya kepada Rasulullah -Shallallahu ‘alaihi wasallam-. Maka Rasulullah mengatakan, “Letakanlah tanganmu pada tempat yang sakit dari tubuhmu dan ucapkanlah, “Dengan nama Allah” -sebanyak tiga kali-, lalu ucapkanlah, “Aku berlindung kepada Allah dan kekuasaan-Nya dari keburukan sesuatu yang kurasakan dan kuhindarkan” -sebanyak tujuh kali-.” (HR. Abu Daud, At-Tirmizi, Ibnu Majah, dan selainnya)

Adapun Al-Qur`an, maka semua ayat di dalamnya bisa dibaca dalam ruqyah, karenanya tidak boleh meyakini adanya sebagian ayat yang tidak bisa dipakai meruqyah. Hanya saja memang secara nash dan kenyataan yang terjadi, ada beberapa surah dan ayat tertentu yang pengaruhnya lebih cepat terlihat dibandingkan ayat atau surah lainnya. Karenanya boleh saja mengutamakan untuk membaca ayat atau surah tertentu tersebut tapi tanpa meyakini kalau yang lainnya tidak boleh dibaca.

Berikut beberapa pertanyaan yang sering muncul seputar ruqyah:

  1. Bolehkah peruqyah berbincang dengan jin yang merasuki seseorang?
  2. Bolehkah meruqyah orang kafir?
  3. Hukum membaca Al-Qur`an pada air untuk diminum dalam ruqyah.
  4. Siapakah yang boleh meruqyah?
  5. Apakah bereksperimen dalam cara-cara ruqyah diperbolehkan?
  6. Peruqyah yang takut kepada jin, syirik atau tidak?
  7. Bolehkah mendirikan klinik ruqyah? Mengingat mendirikannya akan mengundang orang datang untuk minta diruqyah, padahal minta diruqyah adalah hal yang dimakruhkan.

Lihat jawaban semua pertanyaan di atas di: http://al-atsariyyah.com/?p=97 dan di: http://al-atsariyyah.com/?p=402

Incoming search terms:

  • ruqyah adalah
  • tentang ruqyah
  • ruqyah
  • tentang rukiyah
  • dalil-dalil ruqyah
Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Thursday, January 7th, 2010 at 7:35 am and is filed under Quote of the Day. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

7 responses about “Semua Tentang Ruqyah”

  1. Hans said:

    Bismillah…
    Ustd,apakah saat kita meruqyah diri sendiri harus sllu dlm keadaan suci.Jazakumullah khairan…

    Ini dikembalikan kepada hukum memegang mushaf dan hukum berzikir dan membaca Al-Qur`an bagi orang yang berhadats.
    Silakan lihat baca pembahasan hukum berzikir dan membaca Al-Qur`an di sini:http://al-atsariyyah.com/?p=1008
    Dan hukum menyentuh Al-Qur`an di sini: http://al-atsariyyah.com/?p=1116

  2. nur said:

    assalamu’alaikum
    ana izin share beberapa artikelnya…
    moga bermanfaat bagi ana dan semuanya…
    amiin..

    Waalaikumussalam warahmatullah. Tafadhdhali

  3. yuza said:

    assalamualaikum..
    maaf pak saya masih belum mengerti maksud tulisan yg ini?

    “Hanya saja anjuran untuk meruqyah ini tidaklah menunjukkan bolehnya minta diruqyah. Karena minta diruqyah merupakan amalan yang makruh dan pelakunya akan mendapatkan kerugian karena kehilangan pahala yang besar.”

    mohon penjelasan nya. terima kasih.

    Waalaikumussalam
    Silakan baca artikel ‘Masuk surga tanpa hisab dan azab’ dalam situs ini untuk keterangan lebih lanjut.

  4. abdurrohim said:

    Bismillahirrohmanirrohim.
    Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh.

    Ana ada pertanyaan :

    1. Jika kita sedang meruqyah, lalu jin yg ada di tubuh orang yg kita ruqyah itu meminta agar kita membacakan surat Yasin untuknya, apakah boleh bagi kita untuk memenuhi permintaannya?

    2. Apakah para ulama mengharamkan makanan yang berasal dari acara-acara bid’ah walaupun makanan itu tidak dipersembahkan untuk selain Alloh? Apakah boleh kita katakan bahwa pengharaman ini dibangun di atas kaidah : التابع تابع ?

    Jazakumullohu khoiron atas jawabannya.

    Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh.
    1. Sebaiknya jangan didengarkan, tetap saja membaca apa yang anda baca.
    2. Ya, pengharaman makanan itu adalah karena dia berada pada acara yang haram, bukan karena asal makanannya haram.

  5. novi said:

    assalamualaikum wr.wb pak ustad
    saya ingin tanya apakah pengertian pergi ke dokter untuk menyembuhkan penyakit sama dengan meminta untuk di ruqyah (berkaitan dengan sabda Rasulullah SAW org yg dpt masuk surga tanpa dihisab salah satunya org yg tdk meminta untuk di ruqyah)?
    wasallam wr.wb.

    Waalaikumussalam.
    Berbeda. Ruqyah, seseorang bisa meruqyah dirinya sendiri. Sementara tidak semua orang bisa mendiagnosa penyakitnya sendiri, sehingga dia butuh kepada dokter.

  6. rizki said:

    assalamu’alaykum, semoga allah meneguhkan kita semua diatas pemahaman rasulullah shallalahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat radhiallahu anhuma..

    ana mau tanya, di ayat-ayat qur’an manakah yang paling afdhol digunakan untuk meruqyah?
    ana mau dalil nya tentang ayat-ayat tersebut digunakan rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ketika meruqyah..

    jazakumullahu khair..
    barakallahu fiikum

    Waalaikumussalam.
    Di antaranya adalah surah Al-Fatihah yang dinamakan oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam sendiri sebagai ruqyah.

  7. tao said:

    assalamualaikum ustadz

    klo ada sodara ato tetangga minta di rukyah sama saya misalkan.apakah sikap saya?
    kalo saya meruqyah sodara ato tetangga saya itu maka sya dapet pahala tapi sodara/tetangga dapat kerugian besar,apakah sya secara tidak langsung membuat sodara/tetangga saya itu mendapat kerugian yg besar karena saya, mhn penjelasan nya? dan bagaimana sikap sya sebaik nya?

    Waalaikumussalam.
    Ya dibantu, anda disunnahkan untuk meruqyah dia.
    Tidak, justru anda kalau tidak membantunya maka anda telah melakukan kekeliruan karena tidak membantu sesama muslim ketika dia membutuhkan. Adapun dia meminta diruqyah, maka itu urusan dia dengan Allah, bukan urusan anda.