Lafazh Adzan Saat Hujan

September 14th 2011 by Abu Muawiah |

Lafazh Adzan Saat Hujan

Tanya:
Bismilah,
Afwan mohon di kitab mana ana bisa dapatkan Dalil Bab tentang Adzan diwaktu hujan sangat lebat, yang ada tambahan lafad : “sHOLLU BUYUTIKU” dan tata caranya??
ferry abdullah [ferry_abdullah@ymail.com]

Jawab:
Ada beberapa riwayat yang berkenaan dengan ini, di antaranya:
Riwayat Pertama
عَنْ نَافِعٍ أَنَّ ابْنَ عُمَرَ أَذَّنَ بِالصَّلاَةِ فِى لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ وَرِيحٍ فَقَالَ أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ. ثُمَّ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ ذَاتُ مَطَرٍ يَقُولُ « أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ ».
“Nafi’ berkata bahwa Ibnu Umar pernah beradzan ketika shalat di waktu malam yang dingin dan berangin. Kemudian beliau mengatakan ‘Alaa shollu fir rihaal’ [hendaklah kalian shalat di rumah kalian]. Kemudian beliau mengatakan,”Dulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan mu’adzin ketika keadaan malam itu dingin dan berhujan, untuk mengucapkan ‘Alaa shollu fir rihaal’ [hendaklah kalian shalat di rumah kalian].”(HR. Muslim no. 1632)

Riwayat Kedua
حَدَّثَنِى نَافِعٌ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ نَادَى بِالصَّلاَةِ فِى لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ وَرِيحٍ وَمَطَرٍ فَقَالَ فِى آخِرِ نِدَائِهِ أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ. ثُمَّ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ أَوْ ذَاتُ مَطَرٍ فِى السَّفَرِ أَنْ يَقُولَ أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ.
Dari Nafi’ dari Ibnu Umar bahwasanya dia pernah beradzan untuk shalat di malam yang dingin, berangin kencang dan hujan, kemudian dia mengatakan di akhir adzan, ’Alaa shollu fi rihaalikum, alaa shollu fir rihaal’ [Hendaklah shalat di rumah kalian, hendaklah shalat di rumah kalian]’. Kemudian beliau mengatakan,”Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam biasa menyuruh muadzin, apabila cuaca malam dingin dan berhujan ketika beliau bersafar (perjalanan jauh) untuk mengucapkan, ’Alaa shollu fi rihaalikum’ [Hendaklah shalat di kendaraan kalian masing-masing]’. (HR. Muslim no. 1633)

Riwayat Ketiga
عَنْ نَافِعٍ عَنِ ابْنِ عُمَرَ أَنَّهُ نَادَى بِالصَّلاَةِ بِضَجْنَانَ ثُمَّ ذَكَرَ بِمِثْلِهِ وَقَالَ أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ. وَلَمْ يُعِدْ ثَانِيَةً أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ.
“Dari Nafi’ dari Ibnu Umar bahwasanya beliau pernah mengumandangkan adzan di Dhojnan, -kemudian perawi menyebutkan redaksi hadits sebagaimana di atas hanya bedanya dalam riwayat ini disebutkan bahwa Ibnu Umar mengatakan, ’Alaa shollu fii rihaalikum [Hendaklah shalat di kendaraan kalian masing-masing]’ hanya sekali-’. (HR. Muslim no. 1634).
Ibnu Hazm mengatakan bahwa Dhojnan adalah suatu daerah di antara Mekah dan Madinah. (Muhalla, 3/162, Maktabah Syamilah)

Riwayat Keempat
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ قَالَ لِمُؤَذِّنِهِ فِى يَوْمٍ مَطِيرٍ إِذَا قُلْتَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ فَلاَ تَقُلْ حَىَّ عَلَى الصَّلاَةِ قُلْ صَلُّوا فِى بُيُوتِكُمْ – قَالَ – فَكَأَنَّ النَّاسَ اسْتَنْكَرُوا ذَاكَ فَقَالَ أَتَعْجَبُونَ مِنْ ذَا قَدْ فَعَلَ ذَا مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنِّى إِنَّ الْجُمُعَةَ عَزْمَةٌ وَإِنِّى كَرِهْتُ أَنْ أُحْرِجَكُمْ فَتَمْشُوا فِى الطِّينِ وَالدَّحْضِ.
Dari Ibnu Abbas, beliau mengatakan kepada mu’adzin pada saat hujan, ”Apabila engkau mengucapkan ’Asyhadu allaa ilaha illalloh, asyhadu anna Muhammadar Rasulullah’, maka janganlah engkau ucapkan ’Hayya ’alash sholaah’. Tetapi ucapkanlah ’Sholluu fii buyutikum’ [Sholatlah di rumah kalian]. Lalu perawi mengatakan,”Seakan-akan manusia mengingkari perkataan Ibnu Abbas tersebut”. Lalu Ibnu Abbas mengatakan,”Apakah kalian merasa heran dengan hal itu. Sungguh orang yang lebih baik dariku telah melakukan seperti ini. Sesungguhnya (shalat) Jum’at adalah suatu kewajiban. Namun aku tidak suka jika kalian merasa susah (berat) jika harus berjalan di tanah yang penuh lumpur.” (HR. Muslim no. 1637). Dalam riwayat lain, Ibnu Abbas mengatakan, ”Orang yang lebih baik dariku telah melakukan hal ini yaitu Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam.” (HR. Muslim no. 1638)

Saatnya Menarik Kesimpulan
Dari hadits-hadits yang dibawakan dalam Shohih Muslim di atas dapat kita simpulkan beberapa hal:
Pertama, ada beberapa lafazh adzan tambahan ketika hujan sebagai berikut (pilih salah satu)
1. أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ (’Alaa shollu fir rihaal’ artinya ‘Hendaklah shalat di rumah (kalian)’)
2. أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ (’Alaa shollu fir rihaal’ artinya ‘Hendaklah shalat di rumah kalian’)
3. صَلُّوا فِى بُيُوتِكُمْ (‘Sholluu fii buyutikum’ artinya ‘Sholatlah di rumah kalian’)

Lalu Di Manakah Letak Lafadz ’Ala Shollu Fii Buyuthikum’?
Letak ketiga lafadz di atas bisa di tengah adzan (menggantikan lafadz ‘hayya ‘alash sholah’) atau pun di akhir adzan.
An Nawawi rahimahullah mengatakan,”Dalam hadits Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, beliau mengucapkan ’Alaa shollu fii rihalikum’ di tengah adzan. Dan dalam hadits Ibnu Umar, beliau mengucapkan lafadz ini di akhir adzannya. Dan dua cara seperti ini dibolehkan, sebagaimana perkataan Imam Syafi’i –rahimahullah- dalam kitab Al Umm pada Bab Adzan, begitu juga pendapat ini diikuti oleh mayoritas sahabat kami (ulama-ulama Syafi’iyyah, pen). Lafadz ini boleh diucapkan setelah adzan maupun di tengah-tengah adzan karena terdapat dalil mengenai dua model ini. Akan tetapi, sesudah adzan lebih baik agar lafadz adzan yang biasa diucapkan tetap ada. Di antara sahabat kami (ulama syafi’iyyah, pen) yang mengatakan bahwa lafadz ini tidak boleh diucapkan kecuali setelah adzan. Pendapat seperti ini lemah karena bertentangan dengan hadits Ibnu Abbas yang jelas-jelas tegas. Dan tidak ada pertentangan antara hadits Ibnu Abbas dan hadits Ibnu Umar. Karena hadits yang satu dilakukan pada satu waktu dan hadits lain pada waktu lainnya. Kesimpulannya kedua cara ini benar.” (Lihat Syarh Shohih Muslim, 3/7, Maktabah Syamilah)

[sumber: http://rumaysho.wordpress.com/2009/01/04/ada-yang-sedikit-berbeda-pada-adzan-ketika-turun-hujan/]

Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Wednesday, September 14th, 2011 at 9:00 pm and is filed under Fiqh, Jawaban Pertanyaan. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

6 responses about “Lafazh Adzan Saat Hujan”

  1. Eko Budi said:

    assalamu alaikum ustad

    Maaf mau tanya, Adakah lafads adzan saat terjadi bencana, seperti terjadi tsunami, atau angin kencang di sertai hujan ?

    Waalaikumussalam.
    Kalau angin kencang disertai angin, ya dibaca. Tapi kalau sedang terjadi tsunami, insya Allah azan dan shalatnya bisa ditunda sampai aman. Tapi kalau maksudnya terjadi tsunami tapi daerahnya aman dari tsunami, maka azan seperti lafazh biasanya.

  2. Abu Hudzaifah said:

    assalamu alaikum ustad

    Saat ini kebanyakan di indonesia (jawa) adzan shubuh dikumandangkan saat waktu shubuh saja, sedang adzan pertama (sunah yang telah jarang) sedikit sekali diamalkan. lantas bgmna hukumnya adzan shubuh dengan tambahan lafadz yang seharusnya diletakan pada adzan pertama sebelum shubuh yaitu “Ashsholatu khoirun min al naum” Sukron dan sangat dinanti jawabanya.

    Waalaikumussalam
    Adzan subuhnya syah walaupun jelas itu adalah kesalahan.

  3. tri m said:

    assalamualaikum
    ustadz, adakah bacaan2 atau doa sebelum melakukan adzan?

    Waalaikumussalam.
    Sepanjang pengatahuan kami, tidak ada doa/zikir sebelum azan.

  4. Marin said:

    Assalaamualaikum wr wb.
    Mau tanya ni ustad.
    Apakah ada lafas yang di ucapkan sebelum di kumandangkannya azan?
    Di daerah kami, apabila muazzin mau mengumandangkan azan, pasti melafaskan seperti ini:
    “Innallaahawamalaa ikatahuu yusholluu na’alannabii
    yaa ayyuhallazii na,aamanuushollu’alaai sholluu’alaiihiwassallii mutasliimaa”.
    Yang mau saya tanyakan apakah boleh mengucapkan lafas tsb?
    Tolong penjelasannya.
    Wassallam.

    Waalaikumussalam.
    Tidak ada satupun dalil shahih yang menyebutkan adanya doa atau zikir tertentu sebelum muadzdzin mengumandangkan adzan.

  5. Abu Ishaq Al 'Ashri said:

    Ustadz, shollu fii buyutikum nya kalau setelah adzan diucapkan 1x saja atau 2x? Jazaakallahu khair

    Wallahu A’lam, lahiriahnya juga dibaca 2 kali.

  6. dewi said:

    ass ustad maap mau tanya apakah ada dalil nya ketiaka ada hujan angin atau gempa terus kita mengumandangkan adzan di halaman rumah sendiri dengan tujuaan supaya bencana tersebut cepat berhenti ,tapi bukan tujuaan untuk mengajak shola tujuaannya supaya angin besar dan gempa berhenti apa kah dosa gak kita ngumandangkan adzan terus apa dalilnya kalau boleh, maap mohon jawabannya dari soalnya di kp sy maoritas kalau ada bencana banyak yg mengumandangkan adzan terima kasi sebelumnya ustad.

    Tidak ada tuntunannya. Itu termasuk bid’ah jika dilakukan.