Keutamaan Shalat

February 15th 2010 by Abu Muawiah | Kirim via Email

1 Rabiul Awwal

Keutamaan Shalat

Abdullah bin Umar  berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَحَجِّ الْبَيْتِ وَصَوْمِ رَمَضَانَ
“Islam dibangun atas lima pondasi: Yaitu persaksian bahwa tidak ada sembahan (yang berhak disembah) melainkan Allah, bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, berhaji ke Baitullah, dan berpuasa ramadhan.” (HR. Al-Bukhari no. 8 dan Muslim no. 16)
Dari Ibnu Umar  bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:
أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ فَإِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّ الْإِسْلَامِ وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ
“Aku diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi bahwa tidak ada sembahan (yang berhak disembah) kecuali Allah dan bahwa sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, menegakkan shalat, menunaikan zakat. Jika mereka lakukan yang demikian maka mereka telah memelihara darah dan harta mereka dariku kecuali dengan hak Islam dan perhitungan mereka ada pada Allah.” (HR. Al-Bukhari no. 25 dan Muslim no. 21)
Dari Abu Hurairah -radhiallahu anhu- dia berkata: Nabi -alaihishshalatu wassalam- bersabda:
إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ النَّاسُ بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ أَعْمَالِهِمْ الصَّلَاةُ قَالَ يَقُولُ رَبُّنَا جَلَّ وَعَزَّ لِمَلَائِكَتِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ انْظُرُوا فِي صَلَاةِ عَبْدِي أَتَمَّهَا أَمْ نَقَصَهَا فَإِنْ كَانَتْ تَامَّةً كُتِبَتْ لَهُ تَامَّةً وَإِنْ كَانَ انْتَقَصَ مِنْهَا شَيْئًا قَالَ انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَإِنْ كَانَ لَهُ تَطَوُّعٌ قَالَ أَتِمُّوا لِعَبْدِي فَرِيضَتَهُ مِنْ تَطَوُّعِهِ ثُمَّ تُؤْخَذُ الْأَعْمَالُ عَلَى ذَاكُمْ
“Sesungguhnya yang pertama kali akan dihisab dari amal perbuatan manusia pada hari kiamat adalah shalatnya. Rabb kita Jalla wa ‘Azza berfirman kepada para malaikat-Nya -padahal Dia lebih mengetahui-, “Periksalah shalat hamba-Ku, sempurnakah atau justru kurang?” Sekiranya sempurna, maka akan dituliskan baginya dengan sempurna, dan jika terdapat kekurangan maka Allah berfirman, “Periksalah lagi, apakah hamba-Ku memiliki amalan shalat sunnah?” Jikalau terdapat shalat sunnahnya, Allah berfirman, “Sempurnakanlah kekurangan yang ada pada shalat wajib hamba-Ku itu dengan shalat sunnahnya.” Selanjutnya semua amal manusia akan dihisab dengan cara demikian.” (HR. Abu Daud no. 964, At-Tirmizi no. 413, An-Nasai no. 461-463, dan Ibnu Majah no. 1425. Dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’ no. 2571)

Penjelasan ringkas:
Shalat merupakan rukun Islam kedua dan merupakan amalan yang paling utama dan paling dicintai oleh Allah Ta’ala. Ar-Rasul -alaihishshalatu wassalam- menjadikannya sebagai penjaga darah dan harta, sehingga kapan seseorang meninggalkannya maka darah dan hartanya akan terancam. Karena sangat pentingnya shalat ini, sampai-sampai dialah amalan pertama yang hamba akan dihisab dengannya pada hari kiamat. Di dalam hadits Ibnu Mas’ud secara marfu’ disebutkan:
أَوَّلُ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ الصَّلَاةُ وَأَوَّلُ مَا يُقْضَى بَيْنَ النَّاسِ فِي الدِّمَاءِ

“Amalan pertama yang dengannya seorang hamba dihisab adalah shalat dan sesuatu pertama yang diputuskan di antara para manusia adalah mengenai darah.” (HR. An-Nasai no. 3926 dan selainnya)
Maksudnya, amalan yang berhubungan antara hamba dengan Allah, maka yang pertama kali dihisab darinya adalah shalat. Sementara amalan berhubungan antara makhluk dengan makhluk lainnya, maka yang pertama kali dihisab adalah dalam masalah darah.
Hadits Abu Hurairah di atas juga menunjukkan keutamaan shalat sunnah secara khusus, bahwa dia dijadikan sebagai penyempurna dari kekurangan yang terjadi dalam shalat wajib, baik kekurangan dari sisi pelaksanaan zhahir maupun kekurangan dari sisi batin dan roh shalat tersebut, yaitu kekhusyuan. Wallahu a’lam

Incoming search terms:

  • keutamaan solat
  • keutamaan sholat wajib
  • keutamaan salat
  • amal pertama dihisab adalah sholat
  • dalil tentang amalam shalat
Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Monday, February 15th, 2010 at 5:24 pm and is filed under Fadha`il Al-A'mal, Quote of the Day. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

9 responses about “Keutamaan Shalat”

  1. Iwan said:

    Apa hukum dahi/jidat terhalang oleh peci atau imamah ketika sujud?

    Insya Allah tidak ada masalah. Ini sama halnya dengan sujud di atas tikar atau sajadah, dan telah shahih dalam riwayat Al-Bukhari dan selainnya dari hadits Anas bin Malik bahwa Nabi -shallallahu alaihi wasallam- pernah shalat dengan beralaskan tikar.

  2. fahrul said:

    Assalamu ‘alaikum
    Ustadz,ana pernah membaca masalah sujud di atas tikar hanya dibolehkan saat tanah panas,atau menggunakan tikar dg unsur tanah saja dan tak boleh dg lainnya. Nah ana tanyakan bagaimana bersujud di atas kertas koran tak bergambar,karpet,kain sajadah bukan dari kulit binatang atau dari wol,ataupun semacamnya bukan unsur tanah? Apakah sah shalat kita?

    Waalaikumussalam warahmatullah
    Sujud di atas pengalas adalah boleh secara mutlak, selama tidak ada padanya sesuatu yang bisa mengganggu kekhusyuan shalat. Ucapan yang antum sebutkan di atas tertolak dengan hadits Anas bin Malik riwayat Al-Bukhari dan Muslim dimana Nabi shallallahu alaihi wasallam shalat di atas tikar di dalam rumah Anas bin Malik.

  3. rozali romli said:

    Waalaikumussalam warahmatullah
    Ustadz,ana mau tanya bagaimana mendap ustadz jika orang melakukan shalat diatas sajjada kemudian tempat sujudnya dilapisi lagi dengan sorban atau kain yang khusus (untuk tempat ia meletakkan mukanya ketika bersujud)

    Waalaikumussalam warahmatullah.
    Tidak ada masalah insya Allah. Nabi dan para sahabat dalam beberapa hadits disebutkan memakai pengalas ketika sujud.

  4. eman said:

    assalamuailaikum wr wb
    ustad , saya mau tanya tentang sujud saya pernah dengar jika kita sujud sujud kita terhalang oleh sorban dan sorbanya itu di pakai oleh kita maka sujud kita itu tidak syah. bagai mana menurut ustad?.. dan apakah ada hadistnya?

    Waalaikumussalam.
    Ucapan itu tidak benar, tidak ada dalil yang menunjukkan hal itu. Wallahu a’lam.

  5. Deny said:

    Mas,apa benar jika seseorang tidak shalat,maka amalan lainnya tidak akan diperiksa lagi

    Ya, itu benar.

  6. musthofa said:

    Afwan ,,,, numpang tanya ust. ada ayng musykil

    Sesungguhnya yang pertama kali akan dihisab dari amal perbuatan manusia pada hari kiamat adalah shalatnya.

    yang dimaksud manusia disitu apakah hanya umat muhammad ataukah juga umat2 terdahulu?
    apakah umat terdahuku juga melakukan sholat meski dengan tata cara yang berbeda

    syukron ,,

    Lahiriah haditsnya menunjukkan seluruh manusia, tidak terkhusus umat Islam. Wallahu A’lam.
    Ya, umat terdahulu juga melakukan shalat. Dengan dalil kisah Nabi Musa alaihissalam saat Nabi shallallahu alaihi wasallam mi’raj dan awalnya diperintahkan 50 kali shalat. Maka Nabi Musa menyatakan bahwa Bani Israil telah diuji dengan shalat seperti itu namun mereka tidak mampu.

  7. KOMARUSSALAM said:

    Ustadz,mhn dijelaskan juga yg dimaksud bahwa amalan yg berhubungan dg manusia yg pertama kali dihisab adalah darah.Syukron

    Dari Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam beliau bersabda:
    أَوَّلُ مَا يُقْضَى بَيْنَ النَّاسِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِي الدِّمَاءِ
    “Masalah yang pertama kali akan diputuskan di antara manusia pada hari kiamat adalah masalah darah.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

  8. Abu Kafka said:

    Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,,,
    Setelah sholat wajibnya ada kekurangan kmd dilihat sholat sunnahnya,apakah sholat sunnahny dilihat kekhusyuannya jg atau sebatas telah melakukan sholat sunnah?
    Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh,,,

    Waalaikumussalam Warahmatullahi Wabarakatuh.
    Ya, tentu saja.

  9. mahmudah said:

    assalamualaikum,,,,
    maaf ini diluar konsultasi,gimana ya crnya untuk mndgrkn ta’lim online lwat hp,tp bukan blackberry?

    Waalaikumussalam.
    Silakan baca di sini: http://taklimonline.com/cara-dengar