Keutamaan Mendoakan Orang Lain Tanpa Sepengetahuannya

January 20th 2010 by Abu Muawiah |

05 Shafar

Keutamaan Mendoakan Orang Lain Tanpa Sepengetahuannya

Allah Ta’ala berfirman:
وَالَّذِينَ جَاؤُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالإِيمَانِ وَلا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلاًّ لِّلَّذِينَ آمَنُو
“Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: “Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman.” (QS. Al-Hasyr: 10)
Allah Ta’ala berfirman tentang doa Ibrahim -alaihishshalatu wassalam-:
رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ
“Wahai Rabb kami, beri ampunilah aku dan kedua ibu bapaku dan semua orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat).” (QS. Ibrahim: 41)
Allah Ta’ala juga berfirman tentang Nuh -alaihishshalatu wassalam- bahwa beliau berdoa:
رَبِّ اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِيَ مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
“Wahai Rabbku! Ampunilah aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke dalam rumahku dalam keadaan beriman, dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan.” (QS. Nuh: 28)
Dan juga tentang Nabi Muhammad -alaihishshalatu wassalam- dimana beliau diperintahkan dengan ayat:
وَاسْتَغْفِرْ لِذَنبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ
“Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan.” (QS. Muhammad: 19)
Dari Abu Ad-Darda’  dia berkata: Rasulullah -shallallahu ‘alaihi wasallam- bersabda:
مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Tidak ada seorang muslim pun yang mendoakan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama.” (HR. Muslim no. 4912)
Dalam riwayat lain dengan lafazh:
دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لِأَخِيهِ بِخَيْرٍ قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ
“Doa seorang muslim untuk saudaranya (sesama muslim) tanpa diketahui olehnya adalah doa mustajabah. Di atas kepalanya (orang yang berdoa) ada malaikat yang telah diutus. Sehingga setiap kali dia mendoakan kebaikan untuk saudaranya, maka malaikat yang diutus tersebut akan mengucapkan, “Amin dan kamu juga akan mendapatkan seperti itu.”

Penjelasan ringkas:
Mendoakan sesama muslim tanpa sepengatahuan orangnya termasuk dari sunnah hasanah yang telah diamalkan turun-temurun oleh para Nabi -alaihimushshalatu wassalam- dan juga orang-orang saleh yang mengikuti mereka. Mereka senang kalau kaum muslimin mendapatkan kebaikan, sehingga merekapun mendoakan saudaranya di dalam doa mereka tatkala mereka mendoakan diri mereka sendiri. Dan ini di antara sebab terbesar tersebarnya kasih sayang dan kecintaan di antara kaum muslimin, serta menunjukkan kesempuraan iman mereka. Nabi -alaihishshalatu wassalam- bersabda, “Tidak beriman salah seorang di antara kalian sampai dia mencintai untuk saudaranya apa yang dia cintai untuk dirinya sendiri.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik)

Karenanya Allah dan Rasul-Nya memotifasi kaum muslimin untuk senantiasa mendoakan saudaranya, sampai-sampai Allah Ta’ala mengutus malaikat yang khusus bertugas untuk meng’amin’kan setiap doa seorang muslim untuk saudaranya dan sebagai balasannya malaikat itupun diperintahkan oleh Allah untuk mendoakan orang yang berdoa tersebut. Berhubung doa malaikat adalah mustajabah, maka kita bisa menyatakan bahwa mendoakan sesama muslim tanpa sepengetahuannya termasuk dari doa-doa mustajabah. Karenanya jika dia mendoakan untuk saudaranya -dan tentu saja doa yang sama akan kembali kepadanya- maka potensi dikabulkannya akan lebih besar dibandingkan dia mendoakan untuk dirinya sendiri.

Hanya saja satu batasan yang disebutkan dalam hadits -agar malaikat meng’amin’kan- adalah saudara kita itu tidak mengetahui kalau kita sedang mendoakan kebaikan untuknya. Jika dia mengetahui bahwa dirinya didoakan maka lahiriah hadits menunjukkan malaikat tidak meng’amin’kan, walaupun tetap saja orang yang berdoa mendapatkan keutamaan karena telah mendoakan saudaranya. Hanya saja kita mendoakannya tanpa sepengetahuannya lebih menjaga keikhlasan dan lebih berpengaruh dalam kasih sayang dan kecintaan.

Sebagai tambahan adab-adab berdoa dari dalil-dalil di atas:
1.    Jika dia mendoakan orang lain maka hendaknya dia mulai dengan mendoakan dirinya sendiri.
Dari Ubay bin Ka’ab -radhiallahu anhu- dia berkata, “Jika Rasulullah -shallallahu alaihi wasallam- menyebut seseorang lalu mendoakannya, maka beliau mulai dengan mendoakan diri beliau sendiri.” (HR. At-Tirmizi: 5/463) Hanya saja juga telah shahih riwayat bahwa beliau -shallallahu alaihi wasallam- tidak memulai dengan diri beliau sendiri, seperti pada doa beliau untuk Anas, Ibnu Abbas, dan ibunya Abu Hurairah -radhiallahu anhum-. (Lihat Syarh An-Nawawi terhadap Shahih Muslim: 15/144, Fath Al-Bari: 1/218, dan Tuhfah Al-Ahwadzi Syarh Sunan At-Tirmizi: 9/328)
2.    Dia mendoakan kedua orang tuanya ketika dia berdoa untuk dirinya sendiri.
Allah Ta’ala berfirman, “Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.” (QS. Al-Isra`: 24)
3.    Mendoakan kaum mukminin dan mukminat tatkala mendoakan dirinya sendiri.
Allah Ta’ala berfirman, “Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan.” (QS. Muhammad: 19)

Incoming search terms:

  • mendoakan orang lain
  • doa untuk kaum muslimin dan muslimat
  • Allahummaghfir lil muslimin wal muslimat
  • mendoakan sesama muslim
  • keutamaan mendoakan orang lain
Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Wednesday, January 20th, 2010 at 1:17 pm and is filed under Akhlak dan Adab, Fadha`il Al-A'mal, Quote of the Day. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

13 responses about “Keutamaan Mendoakan Orang Lain Tanpa Sepengetahuannya”

  1. Fulanah said:

    Assalamu’alaykum warohmatullahi wabarokatuh.

    Ustadz, klo boleh saran, bagaimana jika di setiap artikel disediakan fasilitas untuk mengirimkan artikel tersebut ke email orang lain. Sehingga orang yang tidak punya email atau sedang tidak bisa buka emailnya tetap dapat menyebarkan ilmu yang bermanfaat kepada saudara-saudaranya.

    Afwan klo ada salah kata.
    Barokallahu fiikum.

    Wa’alaykumussalam warohmatullahi wabarokatuh
    Insya Allah diusahakan, Jazakillahu khairan atas sarannya.

  2. febri said:

    izin copas ustadz, jazakallah khoir

    Tafadhdhal, jazakallahu khair

  3. Ahmad Al Makassariy said:

    Bismillah..

    Afwan ustadz, mau tanya, situs ini sudah dilengkapi fasilitas RSS atau belum? Ahsannya dicantumkan link RSS-nya supaya bisa dilihat update artikelnya dari situs lain.

    Jazaakallaahu khair

    Web Admin : Syukron masukannya. InsyaAllah sudah ada akh. Alamat RSS-nya sebenarnya sudah ada di tiap artikel bagian bawah (RSS 2.0). Untuk meletakkan RSS di website lain, silahkan masukkan alamat http://al-atsariyyah.com/?feed=rss. Widget RSS juga telah kami tambahkan ke menu sidebar sebelah kanan.

  4. Keutamaan Mendoakan Orang Lain Tanpa Sepengetahuannya « Berpegang Teguh Dengan Sunnah Adalah Keselamatan said:

    […] http://al-atsariyyah.com/?p=1724 […]

  5. Keutamaan Mendoakan Orang Lain Tanpa Sepengetahuannya « Learn something by Tomy gnt said:

    […] http://al-atsariyyah.com/?p=1724 […]

  6. Nisza El Faredha said:

    ijin copy-paste untuk bahan kultum. .

    sukron. .

    jazakallah khoiro. .

    Tafadhdhal.

  7. mukmin said:

    lafadz doa “Mendoakan kaum mukminin dan mukminat tatkala mendoakan dirinya sendiri” gimana lafadz nya ustadz?

    Misalnya dia berdoa dengan doa yang masyhur:
    اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات
    ALLAHUMMAGHFIR LIL MUSLIMINA WAL MUSLIMAT WAL MU`MININA WAL MU`MINAT …
    “Ya Allah ampunilah kaum muslimin dan muslimah, kaum mukminin dan mukminah,” sampai akhir doa

  8. barir said:

    Assalaamu’alaikum wr wb ijin copy-paste artikelnya ya ustadz….jazakumullah

  9. Ami said:

    ijin copy paste ya…

  10. Deffey said:

    terima kasih atas ayatnya…
    wassalamualikum wr.wb

  11. Ahmad said:

    assalamu’alaikum wr. wb
    artikelnya sangat bermanfaat ustadz.

    jazakallah khairan katsir

    wassalamu’alaikum wr. wb

    wa’alaikum salam warahamtullah wabarakaatuh.
    wa jazaakumullah khairan katsiran. (MT)

  12. Lulu said:

    Subhanallah. Ijin share ya. Jazakumullah khairan.

    Wa’iyyakum, iya tafadhdhal. (MT)

  13. nanang said:

    assalamualaikum WR WB

    saya mau nanya pk ustad
    saya pernah melukai atau mengecewakan seorang perempuan dan dia tidak mau memaafkan saya.
    yg saya tanayakan pk ustad
    Jika saya trus mendoakan perempuan tersebuat akan kah saya mendapat maav dari dia
    dan apa yg harus saya lakukan jika dia memang benar2 tidak mau memaavkan saya agar kelak di akhirattidak mendapatkan dosa

    Waalaikumussalam.
    Kalau memang betul anda berbuat zhalim kepada dirinya tapi dia tidak mau memaafkan, maka itu hak dia.
    Anda hanya harus banyak2 mendoakannya dan meminta ampun kepada Allah. Semoga pada hari kiamat Allah berkenan untuk menebus kezhaliman tersebut dengan rahmatNya.