Archive for the 'Siapakah Dia?' Category

Biografi Ringkas al Baiquni

April 25th, 2014 by Abu Muawiah

Berikut biografi ringkas al Baiquni yang disebutkan oleh asy Syaikh Abdullah al Bukhari dalam syarah beliau terhadap al Manzhumah al Baiquniah:

Adapun penulis nazhim (bait-bait syair) ini, maka kebanyakan ulama yang mensyarah al Manzhumah ini tidak bisa menemukan biografi penulisnya. Karenanya, cukup sulit untuk menemukan biografi beliau yang dibahas secara panjang lebar, seperti: Siapa guru-guru beliau, murid-murid beliau, dan semacamnya.

Nama beliau:
Umar bin Muhammad bin Fatuh ad Dimasyqi asy Syafii. Hal ini sebagaimana yang ditemukan oleh al Ujhùri dalam hasyiahnya terhadap manuskrip al Manzhumah dengan tulisan asli penulis. Demikian pula nama ini dipastikan oleh an Nabhani dalam an Nukhbah an Nahbaniah.
Adapun Ridha Kahhalah, maka beliau menyatakan dalam Mu’jam al Buldan, bahwa nama penulis adalah Thaha bin Muhammad bin Fatuh al Baiquni.
Dan berdasarkan keterangan sebelumnya di atas, penetapan nama oleh Ridha Kahhalah di sini adalah keliru. Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi Ringkas al Baiquni

Biografi asy Syaikh Dr. Abdullah al Bukhari

April 21st, 2014 by Abu Muawiah

Nama:
‘Abdullâh bin ‘Abdirrahîm bin Husain bin Mahmûd As-Sa’di kemudian Al-Bukhâri Al-Madîni.
As-Sa’di adalah nisbah kepada Bani Sa’d yang berasal dari Ath-Thâ`if. Beliau dilahirkan di Madinah di desa Bâbut Tamâr.

Ayahnya:
Adapun tentang ayah beliau, yaitu Asy-Syaikh ‘Abdurrahîm bin Husain Al-Bukhâri rahimahullah, tumbuh dalam kondisi yatim. Telah hafal Al-Qur`an semenjak kecil. Belajar di Madrasah Al-’Ulûm Asy-Syar’iyyah. Beliau sangat berprestasi. Di tengah aktivitasnya, beliau juga sangat aktif dan bersemangat menghadiri halaqah-halaqah ilmu di Masjid Nabawi dan mengambil ilmu dari para ‘ulama pada waktu itu. Kemudian beliau pindah ke kota Riyâdh, bekerja sebagai staff Al-Malik (Raja) ‘Abdul ‘Aziz rahimahullah. Setelah itu beliau bekerja pada bidang lain, dan pada awal tahun 1374 H bergabung pada Hai`ât Al-Amri bil Ma’rûf. Pimpinan umumnya waktu itu adalah Asy-Syaikh Al-’Allâmah ‘Umar bin Hasan âlu Asy-Syaikh. Asy-Syaikh ‘Abdurrahîm Al-Bukhâri mendapat ijazah dan rekomendasi yang ditandatangani oleh Asy-Syaikh ‘Umar bin Hasan âlu Asy-Syaikh atas kebaikan prilaku dan tugas beliau. Ijazah tersebut bernomor 2396/Kh/M tertanggal 25/9/1377 H. Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi asy Syaikh Dr. Abdullah al Bukhari

Biografi Muhammad bin ‘Abdil Wahhab

March 4th, 2014 by Abu Muawiah

Nasab, Kelahiran, dan Perkembangan Beliau rahimahullah

Beliau adalah Asy-Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab bin Sulaiman bin ‘Ali bin Muhammad bin Ahmad bin Rasyid At-Tamimi. Beliau dilahirkan pada tahun 1115H -bertepatan dengan 1703M- di negeri ‘Uyainah, daerah yang terletak di utara kota Riyadh, di mana keluarganya tinggal.

Beliau tumbuh di rumah ilmu di bawah asuhan ayahanda beliau, ‘Abdul Wahhab, yang menjabat sebagai hakim di masa pemerintahan ‘Abdullah bin Muhammad bin Hamd bin Ma’mar. Kakek beliau, yakni Asy-Syaikh Sulaiman adalah tokoh mufti yang menjadi referensi para ulama. Sementara seluruh paman-paman beliau sendiri juga ulama.

Beliau dididik ayah dan paman-pamannya semenjak kecil. Beliau telah menghafalkan Al-Qur’an sebelum mencapai usia 10 tahun di hadapan ayahnya. Beliau juga memperdengarkan bacaan kitab-kitab tafsir dan hadits, sehingga beliau unggul di bidang keilmuan dalam usia yang masih sangat dini. Di samping itu, beliau sangat fasih lisannya dan cepat dalam menulis. Ayahnya dan para ulama di sekitarnya amat kagum dengan kecerdasan dan keunggulannya. Mereka biasa berdiskusi dengan beliau dalam permasalahan-permasalah ilmiah, sehingga mereka dapat mengambil manfaat dari diskusi tersebut. Mereka mengakui keutamaan dan kelebihan yang ada pada diri beliau. Namun beliau tidaklah merasa cukup dengan kadar ilmu yang sedemikian ini, sekalipun pada diri beliau telah terkumpul sekian kebaikan. Beliau justru tidak pernah merasa puas terhadap ilmu. Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi Muhammad bin ‘Abdil Wahhab

Biografi Ibnu al Mundzir rahimahullah

February 28th, 2014 by Abu Muawiah

Nama dan Nasab:
Muhammad bin Ibrahim bin al Mundzir an Naisaburi. Kun-yah beliau adl Abu Bakr

Kelahiran:
Lahir di kota Naisabur pd tahun 242 H.
Adz Dzahabi berkata, “Wafat pd tahun wafatnya Ahmad bin Hanbal.”

Perjalanan Menuntut Ilmu:
Tidak ada keterangan detil ttg perjalanan menuntut ilmu beliau. Namun yg jelas, selain menuntut ilmu di kota kelahiran beliau Naisabur, sebagian pakar sejarah jg menyebutkan bahwa beliau juga menuntut ilmu ke Makkah, hanya saja tdk ada keterangan ttg waktunya. Dan ada kemungkinan beliau jg pernah ke Mesir dan menuntut ilmu dr para ulama di sana, seperti ar Rabi’ dan selainnya.
Namun yg jelas, beliau tdk pernah mendatangi kota Bagdad dan Damaskus, sbgmn hal ini dipastikan oleh adz Dzahabi.
(Muqaddimah al Awsath: 1/14 oleh Abu Hammad Shaghir  Ahmad) Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi Ibnu al Mundzir rahimahullah

Biografi Imam Abi Syuja’

January 2nd, 2014 by Abu Muawiah

Sebagai pembuka silsilah terjemahan kitab al Ghayah wa at Taqrib karya Imam Abu Syuja’ asy Syafi’i rahimahullah, berikut kami bawakan biografi beliau sbg bentuk penunaian trhdp hak beliau -rahimahullahu rahmatan wasi’ah-:

Bagi pelajar fiqh Syafi’i, kitab al-Ghayah wa at-Taqrib atau yang lebih dikenal kitab Matan Taqrib merupakan kitab yang tidak asing lagi. Kitab ini menjadi kitab kurikulum bagi para pemula pelajar fiqh Syafi’i. Kitab ini merupakan kitab kecil yang lengkap mulai dari bab Thaharah hingga `itq. Kitab ini ditulis oleh seorang ulama Syafi’iyah yang hidup pada abad ke-5 H.

Beliau adalah Ahmad bin al-Husen bin Ahmad al-Asfahaniy yang terkenal dengan panggilan al-Qadhi (Hakim) Abu Syuja’. Beliau juga mendapat gelari (kun-yah) Abu Thayyib. Beliau belajar fiqih Syafi’i di Basrah lebih dari 40 tahun.[1]

Read the rest of this entry »

Incoming search terms:

  • sulaiman al bujairimi

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi Imam Abi Syuja’

Biografi Ringkas asy Syaikh as Sa’di

December 29th, 2013 by Abu Muawiah

Nama dan Nasab Beliau:
Abu Abdillah Abdurrahman bin Nashir bin Hamd alu Sa’di at Tamimi

Kelahiran dan Pertumbuhan Beliau:
Beliau dilahirkan di kita Unaizah pada tahun 1307 H. Ibu beliau wafat ketika beliau masih berusia 4 tahun, sementara ayah beliau wafat ketika beliau berusia 7 tahun. Setelahnya, beliau dirawat dengan baik oleh saudara tertua beliau, yang bernama Muhammad. Muhammad menyekolahkan beliau di madrasah asy Syaikh Ibnu Damigh, dimana di situ beliau mengkhatamkan al Quran.
Asy Syaikh sudah menuntut ilmu  dan mulazamah dengan para ulama di usia yg sangat muda. Beliau belajar dari mereka, berbagai kitab dari berbagai disiplin ilmu yang berbeda.
Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Biografi Ringkas asy Syaikh as Sa’di

Antara Al Haitami, Ibnu Hajar Al Asqalani, dan Ibnu Hajar Al Haitami

November 11th, 2013 by Abu Muawiah

Perbedaan Antara Al Haitsami (الهيثمي), Ibnu Hajar Al Asqalani (ابن حجر العسقلاني), dan Ibnu Hajar Al Haitami (ابن حجر الهيتمي).

Al Haitsami (الهيثمي) bernama Ali bin Abi Bakr bin Sulaiman. Beliau lahir pd tahun 735 H dan wafat tahun 807 H. Beliau adl rekan sekaligus murid dan menantu dr Al Hafizh Al Iraqi. Di antara murid beliau yg terkenal adalah Al Hafizh Ibnu Hajar Al Asqalani.

Ibnu Hajar Al Asqalani (ابن حجر العسقﻻني) nama beliau: Abu Al Fadhl Ahmad bin Ali bin Hajar. Beliau lahir pd tahun 773 H dan wafat pd tahun 852 H. Beliau adl murid dr Adz Dzahabi, Al Hafizh Al Iraqi, dan Al Haitsami yg tersebut di atas. Dan di antara murid beliau adl Al Hafizh As Sakhawi. Read the rest of this entry »

Incoming search terms:

  • al haitami dan al asqalani
  • Ibnu hajar al atsqolany dan alhaitamy

Category: Dari Grup WA, Siapakah Dia?, Tahukah Anda? | Comments Off on Antara Al Haitami, Ibnu Hajar Al Asqalani, dan Ibnu Hajar Al Haitami

Ahlush-Shuffah – Siapa Sajakah Mereka ?

April 3rd, 2013 by Abu Muawiah

Ahlush-Shuffah – Siapa Sajakah Mereka ?

Jumlah penghuni komplek Shuffah tidak menentu, tergantung situasi dan kondisinya. Jumlah mereka bisa bertambah saat ada banyak rombongan delegasi yang datang ke Madinah, dan menjadi berkurang ketika tidak banyak orang asing (dari luar Madinah) yang datang. Rata-rata jumlah mereka sekitar 70 orang (Abu Nu’aim, Al-Hilyah 1/339, 341). Jumlah mereka juga bisa bertambah banyak, sampai-sampai yang ditampung sebagai tamu di rumah Sa’ad bin Abu ‘Ubadah saja jumlahnya mencapai 80 orang. Itu belum termasuk yang ditampung oleh shahabat-shahabat Anshar lainnya. (Abu Nu’aim, Al-Hilyah 1/341).

Menurut As-Samhudi, Abu Nu’aim menyebutkan lebih dari 100 nama dalam kitabnya Al-Hilyatul-‘Auliyaa’. (As-Samhudi, Al-Wafa’ul-Wafaa’ 1/321).

Akan tetapi, jumlah yang disebutkan oleh Abu Nu’aim hanya 52 orang saja. Di antara mereka ada lima nama yang dihapus oleh Abu Nu’aim karena dianggap bukan termasuk Ahlush-Shuffah. Abu Nu’aim sendiri juga membuat daftar yang cukup panjang tentang nama-nama mereka yang terkenal. Ia mengutip dari sumber lama yang tidak ia katakan secara tegas. Mungkin sumber tersebut adalah kitab yang disusun oleh Abu ‘Abdirrahman As-Sulami (wafat tahun 412 H) tentang orang-orang yang termasuk Ahlush-Shuffah. (Haji Khalifat, Kasyfudh-Dhunun 1/286; dan Ibnu Hajar, Al-Ishabah 1/606 dan 6/550).

Berikut ini adalah nama-nama Ahlush-Shuffah, seperti yang disebutkan oleh Abu Nu’aim (Abu Nua’im, Al-Hilyah 1/347), ditambah dengan beberapa nama yang disebutkan oleh sumber-sumber lain di luar yang disebutkan oleh Abu Nu’aim : Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Ahlush-Shuffah – Siapa Sajakah Mereka ?

Pemilik Satu Dirham yang Tertawa

October 8th, 2012 by Abu Muawiah

Pemilik Satu Dirham yang Tertawa

Muhammad bin Thohir Al Maqdisi namanya. Dia salah satu dari sekian ulama yang menanggung penderitaan dalam menuntut ilmu. Suatu ketika dia berkata: “Saya pernah kencing darah 2 kali saat-saat belajar hadits; sekali di Baqdad dan sekali di Mekkah karena saya berjalan kaki tanpa menggunakan alas kaki dibawah terik sinar matahari yang menyengat. Suatu ketika Muhammad bin Thohir Al Maqdisi bercerita tentang perjalanan menuntut ilmunya.

Suatu hari saya tinggal di Tunis bersama Abu Muhammad bin Haddad. Bekal saya semakin menipis hingga yang tersisa hanya “Satu dirham”. Saat itu saya sangat membutuhkan roti untuk mengganjal perut saya. Bersama dengan itu juga saya sangat membutuhkan kertas untuk menulis ilmu. Saya bingung ! saya bingung!

Kalau uang satu dirham ini saya belikan roti maka saya tidak mempunyai kertas untuk menulis ilmu. Jika uang satu dirham ini saya gunakan untuk membeli kertas, maka saya akan kelaparan. Kebingungan ini terus berlanjut hingga 3 hari dan selama itu pula saya tidak merasakan makanan sama sekali. Perut saya tidak terisi dengan sesuatu apapun selama 3 hari. Pada pagi hari keempat, dalam hati saya berkata: “Kalau saya mempunyai kertas, saya tidak akan bisa menulis karena saya sangat lapar. Maka saya pun memutuskan untuk membeli sepotong roti dan meletakkan satu dirham tersebut di dalam mulut saya untuk bermain-main dengannya saya pun menuju ke penjual roti. Tanpa terasa saya telah menelan satu dirham tersebut sebelum saya membeli sebuah roti, maka sayapun menertawakan diri saya dan salah satu temanku mendatangiku kemudian berkata : “Apa yang membuat anda tertawa?” Saya menjawab sesuatu yang baik, terus temanku mendesakku untuk menceritakannya tetapi saya terus menolaknya, ia pun terus mendesak saya sehingga saya pun menceritakan kepadanya kisahku ini, maka dia pun mengajak saya kerumahnya dan memberikan saya makanan. (Sumber:Tazkiratul Huffadz/ Imam  Adzahabi) Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Pemilik Satu Dirham yang Tertawa

Penyamun Jadi Ulama

September 11th, 2012 by Abu Muawiah

Penyamun Jadi Ulama

Tak ada kata terlambat!!! Itulah nasihat yang harus dipahami oleh seorang yang mau bertobat kepada Allah. Tak ada istilah dan alasan bahwa dirinya telah kotor, bejat dan durjana. Tobat akan menghapuskan segalanya. Bagaimana pun banyaknya dosa dan maksiat dilakukan oleh seorang hamba, jika ia jujur mau bertobat, maka Allah akan bukakan pintu tobat, hapuskan segala kesalahannya yang terdahulu dan memberinya hidayah untuk menapaki jalan-jalan kebaikan.

Sentuhan tobat telah merasuk dalam jiwa orang-orang yang terdahulu sampai menjadikan mereka dari manusia yang paling bejat menuju manusia terbaik di sisi Allah -Azza wa Jalla-. Sebagai fakta nyata, kita dengarkan kisah di bawah ini:

Hampir setiap malam dia mendatangi rumah-rumah yang ada di negeri itu untuk melakukan aksinya, yaitu merampok. Hingga suatu malam dia kembali melaksanakan aksinya. Kali ini ia ingin menemui seorang gadis yang selama ini ia rindukan. Di saat ia memanjat dinding untuk menemui gadis impiannya. Pada saat yang bersamaan ketika dia telah berada di rumah itu, tiba-tiba dia mendengar suara lantunan Al Qur’an sedang dibacakan. Rupanya suara itu berasal dari sang pemilik rumah yang sedang berdiri bermunajat kepada Robb-nya. Sang pencuri pun hanyut dengan lantunan ayat-ayat Allah yang sedang dilantunkan, hingga ketika sampai pada ayat,

أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آَمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ وَلَا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِنْ قَبْلُ فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَكَثِيرٌ مِنْهُمْ فَاسِقُونَ (16)

“Belum tibakah waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperi orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan al-kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan diantara mereka adalah orang-orang yang fasik.” (QS. Al-Hadid: 16) Read the rest of this entry »

Category: Siapakah Dia? | Comments Off on Penyamun Jadi Ulama