10 Masalah Penting Seputar Safarnya Wanita

May 2nd 2010 by Abu Muawiah |

17 Jumadil Ula

10 Masalah Penting Seputar Safarnya Wanita

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
لا يَحِلُّ لامرَأَةٍ تُؤمِنُ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ أَن تُسَافِرَ مَسِيرَةَ يَومٍ وَلَيلَةٍ لَيسَ مَعَهَا حُرمَةٌ
“Tidak halal bagi wanita yang beriman kepada Allah dan hari akhir, dia mengadakan perjalanan sehari semalam tanpa disertai mahram bersamanya.” (HR. Al-Bukhari no. 1088 dan Muslim no. 2355)
Dari Abdullah bin Abbas radhiallahu anhuma bahwa dia mendengar Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
لا تُسَافِر المَرأَةُ إِلا مَعَ ذِي مَحرَمٍ، وَلا يَدخُلُ عَلَيهَا رَجُلٌ إِلا وَمَعَهَا مَحرَمٌ. فَقَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُولَ اللهِ إِنِّي أُرِيدُ أَن أَخرُجَ في جَيشِ كَذَا وَكَذَا، وَامرَأَتِي تُرِيدُ الحَجَّ؟ فَقَالَ: اخرُج مَعَهَا
“Janganlah wanita melakukan safar kecuali dengan mahramnya dan tidak boleh seorang lelakipun yang masuk menemuinya kecuali ada mahram bersamanya.” Maka ada seorang lelaki yang bertanya, “Wahai Rasulullah, saya akan keluar bersama pasukan perang ini sementara istri saya ingin menunaikan haji?” beliau menjawab, “Temanilah istrimu.” (HR. Al-Bukhari no. 1862 dan Muslim no. 1341)
Dari Abdullah bin Umar radhiallahu anhuma dia berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
لا تُسَافِرُ المَرأَةُ  ثلاثًا  إِلاَّ مَعَ ذِي مَحرَمٍ
“Seorang wanita tidak boleh melakukan safar -beliau mengulanginya sebanyak tiga kali- kecuali disertai mahramnya.” (HR. Al-Bukhari no. 1087 dan Muslim no. 1338)
Dari Abu Said Al-Khudri radhiallahu anhu dari Rasulullah shallallahu alaihi wasallam beliau bersabda:
لا تُسَافِرَ امرَأَةٌ مَسِيرَةَ يَومَينِ لَيسَ مَعَهَا زَوجُهَا أَو ذُو مَحرَمٍ
“Seorang wanita tidak boleh melakukan perjalanan safar yang perjalanannya selama dua hari kecuali ikut bersamanya suaminya atau mahramnya.” (HR. Al-Bukhari no. 1864 dan Muslim: 2/976 -Syarh An-Nawawi-)

Penjelasan ringkas:
Keempat hadits ini -dan semuanya adalah riwayat Al-Bukhari dan Muslim- tegas menunjukkan haramnya wanita melakukan safar tanpa mahram, baik untuk menunaikan kewajiban haji. Jika ibadah haji tanpa mahram saja dilarang, apalagi jika hanya ingin mengerjakan ibadah sunnah, apalagi jika tujuannya bukan ibadah, maka tentu itu jauh lebih diharamkan.

Adapun penyebutan jarak perjalanan sehari seperti dalam hadits Abu Hurairah di atas atau dua hari seperti dalam hadits Abu Said Al-Khudri di atas, bukanlah menunjukkan pembatasan, yakni: Jika safarnya kurang dari satu hari maka boleh tanpa mahram. Sama sekali bukan itu yang diinginkan. Akan tetapi An-Nawawi menjelaskan bahwa perbedaan ini muncul karena berbedanya orang yang bertanya, sehingga beliau menjawab sesuai dengan pertanyaan orang tersebut. Beliau menyebutkan ‘dua hari’ karena mungkin yang bertanya menyebutkan bahwa dia akan melakukan safar yang ditempuh selama dua hari, dan seterusnya. Ini diperkuat bahwa dalam hadits-hadits yang lain tidak ada pembatasan sehari atau dua hari, akan tetapi dilarang secara mutlak sebagaimana dalam hadits Ibnu Abbas dan Ibnu Umar di atas.
Karenanya yang benar dalam masalah ini bahwa kapan perjalanan sudah dianggap sebagai safar dalam ‘urf (kebiasaan masyarakat) maka itulah safar walaupun hanya sejam (dengan pesawat misalnya). Dan kapan dia dihukumi safar maka seorang wanita tidak boleh melakukannya kecuali disertai dengan mahramnya.

Adapun patokan mahram, maka yang dianggap sebagai mahram menurut ulama adalah wanita yang haram dia nikahi selama-lamanya. Maka dari batasan ‘selama-lamanya’ dikecualikan darinya saudari dan bibi dari istri, karena keduanya hanyalah haram dinikahi sementara mengingat salah satu dari keduanya boleh dinikahi jika istri meninggal/diceraikan). Sementara Imam Ahmad juga mengecualikan mahram yang kafir, dimana beliau berkata, “Ayah yang kafir bukan mahram baginya (putrinya yang muslim) karena dikhawatirkan ayahnya akan memberikan mudharat pada agama putrinya jika mereka bersama.”

Masalah jarak safar dan juga patokan mahram dalam safar adalah dua masalah yang telah dibahas.

Masalah ketiga:
Bolehkah seorang wanita safar sendirian ketika berhijrah dari negeri kafir?
Jawab:
Al-Qadhi Iyadh berkata dalam Syarh Shahih Muslim (9/104), “Para ulama sepakat akan tidak bolehnya bagi wanita untuk mengadakan perjalanan selain haji dan umrah kecuali dengan mahramnya. Kecuali jika safar bertujuan untuk hijrah dari negeri kafir, maka mereka sepakat akan bolehnya dia berhijrah ke negeri Islam walaupun tanpa mahram.”
Kami katakan: Adapun safar dengan tujuan haji dan umrah maka tetap tidak diperbolehkan safar tanpa mahram berdasarkan hadits Ibnu Abbas di atas. Hal itu karena Nabi shallallahu alaihi wasallam menggugurkan kewajiban jihad atasnya agar dia bisa menemani istrinya. Sementara suatu kewajiban tidaklah bisa digugurkan hukumnya kecuali dengan kewajiban lainnya.
Dalil akan ijma’ di atas adalah banyaknya sahabat wanita yang hijrah dari Makkah ke Madinah tanpa mahram dan Nabi shallallahu alaihi wasallam mengizinkan mereka.
Para ulama juga mengecualikan dalam hal ini jika ada seorang wanita yang berada di tengah perjalanan safar sendirian, mungkin karena dia ketinggalan rombongannya atau dia tidak mengetahui jalan pulang atau sebab lainnya, maka dia boleh safar sendirian untuk pulang ke tujuannya atau boleh ditemani oleh lelaki yang bukan mahramnya selama orangnya terpercaya. Hal ini disebutkan oleh Al-Baghawi dalam Syarh As-Sunnah (7/21)

Masalah keempat:
Apakah boleh seorang wanita safar tanpa mahram untuk menuntut ilmu?
Jawab:
Tidak boleh, karena jika mengerjakan ibadah haji saja tidak boleh tanpa mahram, apalagi hanya sekedar menuntut ilmu agama. Lagipula, yang wajib atasnya hanyalah ‘menuntut ilmu agama’ dan bukan yang wajib ‘safar untuk menuntut ilmu agama’, sementara alhamdulillah di zaman ini berbagai kemudahan dan fasilitas sangat memungkinkan seorang wanita untuk menuntut ilmu di rumahnya tanpa harus keluar rumah apalagi sampai harus safar. Maka sekali lagi, menuntut ilmu agama bukanlah alasan pembolehan safarnya wanita tanpa mahram.
Ini hukum jika yang dituntut ilmu agama, maka bagaimana lagi jika yang dituntut hanya ilmu dunia.

Masalah kelima:
Wanita yang haji tanpa mahram, apakah hajinya syah?
Jawab:
Telah diterangkan bahwa hajinya wanita tanpa mahram adalah haram. Dan berkaca dari definisi mahram di atas menunjukkan salahnya amalan sebagian pengurus haji yang menjadikan seorang lelaki sebagai mahram bagi semua jamaah wanita yang ada di kloternya, dengan istilah ‘mahram sementara’ atau ‘mahram haji’.
Adapun hukum hajinya maka hukumnya syah akan tetapi makruh, karena dia telah melakukan dosa dengan melakukan safar tanpa mahram. Karenanya wanita yang sudah punya kemampuan haji tapi tidak mempunyai mahram menemaninya maka dia tetap dianggap ‘belum mampu’ sehingga haji belum wajib atasnya.

Masalah keenam:
Bolehkah wanita pergi sendirian jika masih dalam kota (bukan safar)?
Jawab:
Ia boleh, karena keharusan bersama mahram hanya berlaku jika dia ingin bepergian dengan jarak safar, berdasarkan semua dalil-dalil di atas.

Masalah ketujuh:
Bolehkah wanita safar dengan ditemani anak laki-lakinya yang belum balig atau wanita dewasa yang lainnya (semisal ibu atau saudarinya)?
Jawab:
Tidak boleh, karena hikmah diharuskannya ada mahram dalam safar adalah agar mahramnya tersebut bisa menjaganya dari berbagai mudharat yang mungkin terjadi pada wanita tersebut. Adapun anak kecil maka jelas dia tidak bisa melakukan hal itu. Adapun sekelompok wanita maka keadaannya sama, karena memungkinkan ada sekelompok lelaki yang bisa memudharatkan mereka. Karenanya para ulama menyatakan bahwa yang dimaksud mahram di sini adalah lelaki dewasa yang bisa menjaga dirinya dari fitnah. Wallahu a’lam

Masalah kedelapan:
Saya pergi bersama teman wanita yang dia memiliki mahram (saudara atau suami), apakah mahram dia sudah mencukupi untuk saya, karena saya tidak bersama mahram?
Jawab:
Tidak mencukupi, karena wanita membutuhkan mahram tersendiri yang melindunginya. Lagipula dari sisi definisi, mahram temannya bukanlah mahram baginya karena dia boleh menikah dengannya.

Masalah kesembilan:
Apakah boleh saya membawa mengantar wanita yang menjadi mahram saya ke suatu tempat yang berjarak safar, dan setelah tiba di sana saya menyiapkan kebutuhannya lalu meninggalkannya?
Jawab:
Tidak boleh, karena tinggal di sana termasuk safar dan tidak boleh seorang wanita tanpa safar. Lagi pula mudharat dan fitnah yang mungkin didapati oleh seorang wanita yang sendirian di perantauan (selain negerinya) bisa lebih besar daripada mudharat/fitnah yang bisa menimpanya di tengah perjalanan.
Karenanya mahram tidak hanya dipersyaratkan di tengah perjalanan safar, akan tetapi mahram diharuskan ada mulai dari safarnya dimulai hingga safarnya berakhir, termasuk ketika wanita tersebut berada di negeri yang dia bersafar kepadanya.
Hukum haram ini tidaklah gugur hanya dengan alasan: Di daerah saya tidak ada pondok khusus putri, karenanya saya titipkan putri atau saudari saya di pondok lain yang berjarak safar. Insya Allah di sana pergaulannya sesama wanita dan asatidz pembinanya juga terpercaya.
Subhanallah, siapakah yang lebih suci hatinya daripada para sahabat dan sahabiat, terkhusus para istri Nabi shallallahu alaihi wasallam. Bersamaan dengan kesucian hati mereka, Nabi shallallahu alaihi wasallam telah melarang semua istri beliau untuk menunaikan ibadah haji setelah haji wada`. Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda ketika beliau berhaji bersama semua istri beliau:
إِنَّمَا هِيَ هَذِهِ الْحَجَّةُ ثُمَّ الْزَمْنَ ظُهُوْرَ الحُصُرِ
“Sesungguhnya haji (yang wajib atas kalian/istri Nabi) hanyalah haji (wada’) ini, kemudian setelah itu tetaplah kalian di atas tikar-tikar kalian.” (HR. Ahmad: 6/324)
Maka Saudah dan Zainab bintu Jahsy (keduanya adalah istri Nabi shallallahu alaihi wasallam) keduanya berkata:
وَاللهِ لاَ تُحَرِّكُنَا دَابَّةٌ بَعْدَ أَنْ سَمِعْنَا النبي – صلى الله عليه وسلم –  يَقُوْلُ: هَذِهِ ثُمَّ ظُهُوْرَ الْحُصُرِ
“Demi Allah, tidak ada satupun binatang tunggangan yang bisa menggerakkan kami (istri-istri Nabi) setelah kami mendengar Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda, “Haji yang ini, setelah itu tetaplah di atas tikar.” (HR. Ahmad: 6/324)
Maksudnya: Kami tidak lagi melakukan safar untuk haji sepeninggal beliau.
Penulis ‘Aunul Ma’bud menjelaskan, “Maksudnya: Tetaplah kalian di dalam rumah-rumah kalian, kalian tidak wajib lagi mengerjakan haji setelah haji ini.” (3/101)
Di antara hikmah larangan ini adalah -wallahu a’lam- karena ibadah haji mengharuskan para istri Nabi shallallahu alaihi wasallam untuk tinggal beberapa hari di Makkah dalam keadaan mereka tidak mempunyai mahram.
Lagipula sudah kita terangkan bahwa di zaman ini untuk menuntut ilmu, seorang wanita tidak harus keluar dari rumahnya.

Masalah kesepuluh:
Saya mengantar istri saya ke bandara lalu dia berangkat sendiri, kemudian di negeri tujuan dia dijemput oleh mahramnya yang lain. Apakah seperti diperbolehkan?
Jawab:
Tidak boleh, karena kemungkinan adanya mudharat/fitnah tetap ada walaupun di atas pewasat selama sejam. Bagaimana jika terjadi sesuatu dengannya di atas pesawat? Bagaimana jika penerbangannya transit selama beberapa lama -tanpa diketahui sebelumnya- yang mengharuskan dia turun dari pesawat? Apa yang kami sebutkan ini merupakan kesimpulan dari fatwa Asy-Syaikh Ibnu Al-Utsaimin rahimahullah.

___________________________

Update 08 Desember 2011:
Khusus pada masalah kesembilan di atas, sebagaian asatidz ada yang mengabarkan kepada kami bahwa ada fatwa dari beberapa ulama di Saudi Arabiah dan Mesir yang menyatakan bolehnya seorang wanita berdiam di tempat dalam jarak safar tanpa disertai mahramnya dengan syarat:
1. Dia diantar oleh mahramnya.
2. Tempatnya aman dari fitnah dan bahaya.
3. Wanita itu meniatkan mukim.
Wallahu A’lam bishshawab.
Dengan adanya fatwa-fatwa seperti ini, maka dengan ini kami rujuk/menarik pengingkaran kami terhadap pada masalah kesembilan di atas. Demikian pula kami menarik jawaban komentar yang berisi pengingkaran terhadap masalah kesembilan di atas. Wallahul Muwaffiq.

Share and Enjoy:
  • Print
  • Digg
  • StumbleUpon
  • del.icio.us
  • Facebook
  • Yahoo! Buzz
  • Twitter
  • Google Bookmarks

This entry was posted on Sunday, May 2nd, 2010 at 6:22 am and is filed under Muslimah, Quote of the Day. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. Both comments and pings are currently closed.

14 responses about “10 Masalah Penting Seputar Safarnya Wanita”

  1. Tuntunan Islam Ketika Pergi & Pulang Mudik « Learn something by Tomy gnt said:

    […] 10 Masalah Penting Seputar Safarnya Wanita (http://al-atsariyyah.com/?p=2232) […]

  2. zaid said:

    assalamu’alaikum..saya sepertinya kurang setuju dgn pendapat ini.tentu ada pertimbangan lain untuk hal ini..
    apakah hukumnya sedemikian kakunya?jika demikian,tentu tidak akan ada wanita yang menjadi sarjana ( memperoleh pendidikan formal,karena tdk dpt safar untuk bersekolah,kuliah,kursus dsb.tidak akan ada wanita yang menjadi dokter,guru,dosen,insinyur,psikolog dll.
    lantas bagaimana perkembangan umat islam akan terjadi tanpa adanya hal2 demikian??
    dari rasio saja jumlah wanita lebih banyak dari laki laki.sudah barang tentu peran wanita akan menjadi cukup penting disini.tidak akan ada wanita yang akan mendapat pendidikan formal,menperoleh ijazah universitas dsb??
    kalau benar demikian.mengapa di unversitas al azhar kairo tetap ada wanita yang menjadi mahasiswi disana?tentu para ulama disana telah menolaknya dari dulu?mereka berasal dari berbagai negara,bersafar dari negeri masing2 tanpa mahram untuk menimba ilmu yang kelak dpt digunakan untuk kemaslahatan umat.

    Waalaikumussalam warahmatullah
    Apakah menjadi sarjana itu wajib? Dan ucapan saudara, “tidak akan ada wanita yang menjadi dokter,guru,dosen,insinyur,psikolog dll,” seakan-akan anda menjadikan tegaknya agama dan negara kepada para wanita. Pada kemana para lelaki sehingga harus wanita yang menjadi dokter, guru, dosen, sampe insinyur segala.
    Betul peran wanita sangat penting dan menjadi salah satu pembangun agama dan negara terpenting, akan tetapi tempatnya bukan di luar rumah akan tetapi di dalam rumah untuk mendidik anak-anaknya.
    Kemudian, apakah sekolah agama di Indonesia sudah habis sampai-sampai harus ke Mesir. Dan darimana anda tahu semua mahasiswi Mesir tidak ditemani mahramnya, saya rasa anda perlu mengadakan survey tentang itu.
    Kalaupun ANGGAPLAH semua mahasiswinya yang safar ke sana tanpa mahram, maka sejak kapan Mesir dan para ulamanya dijadikan dalil untuk membenarkan yang salah?!
    Na’udzu billahi minadhdhalalah, wallahul musta’an

  3. Qanitah said:

    Bismillah
    Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh

    ana memiliki 2 pertanyaan:

    1. bolehkan seorang wanita pergi safar bersama (ditemani) seorang laki2 yang bukan mahramnya (ajnabi), dan laki2 tersebut membawa serta saudara laki2nya yang lain? (jadi kondisinya seorang wanita, safar bersama 2 orang laki2 yang bukan mahramnya)

    2. mohon di jelaskan mengenai hadits ini:

    “Janganlah wanita melakukan safar kecuali dengan mahramnya dan tidak boleh seorang lelakipun yang masuk menemuinya kecuali ada mahram bersamanya.” Maka ada seorang lelaki yang bertanya, “Wahai Rasulullah, saya akan keluar bersama pasukan perang ini sementara istri saya ingin menunaikan haji?” beliau menjawab, “Temanilah istrimu.” (HR. Al-Bukhari no. 1862 dan Muslim no. 1341)

    di sebutkan, “tidak boleh seorang lelakipun yang masuk menemuinya kecuali ada mahram bersamanya.”

    mahram yang dimaksud di sini apakah mahram dari wanita tersebut harus suaminya?? bagaimana jika seorang wanita belum bersuami? siapakah mahram yang harus menemaninya ketika ditemui?? dan apakah hal tersebut juga berlaku ketika seorang wanita yang belum menikah safar??

    jakallahu khairan
    Barakalllahu fiyk

    Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh.
    1. Itu adalah kemungkaran yang besar, tidak boleh seorang wanita safar dengan yang bukan mahramnya.
    2. Hukum larangan ini berlaku mutlak bagi yang sudah bersuami maupun belum. Mahram bagi wanita selain suaminya adalah saudara kandungnya, saudara susuannya, ayahnya, dan pamannya (saudara ayahnya).
    Yang dimaksud dengan mahram di sini adalah lelaki yang bisa melindunginya dan tidak boleh menikah dengannya selama-lamanya.

  4. Qanitah said:

    Bismillah

    lantas bagaimana pula dengan wanita yang pergi berlibur (ke pantai misalnya) bersama calon suaminya?? jika pergi berlibur nya tidak berduaan saja, melainkan ada seorang saudara laki2 dari calon suaminya ikut bersama, apakah ini ini diperbolehkan??

    jika seorang wanita diajak untuk menemui keluarga calon suaminya yang berada di tempat yang cukup jauh (sehingga menempuh perjalanan jauh), pergi bersama dengan calon suaminya dan saudara laki2 calon suami, lalu wanita tersebut menginap di rumah calon suaminya (dalam keadaan wanita ini tidak di temani mahramnya), apakah hal ini di perbolehkan?? bagaimana jika wanita ini ditemani mahramnya (adik perempuan), apakah boleh menginap di rumah calon suami??

    jazakallahu khairan

    Semua itu tidak diperbolehkan bahkan terkumpul di dalamnya dua dosa besar: Berduaan atau bercampur baur dengan lelaki yang bukan mahram serta melakukan safar tanpa mahram. Yang dimaksud mahram di sini adalah lelaki yang bisa melindunginya dan tidak boleh menikah dengannya selama-lamanya. Adapun kerabat wanitanya -walaupun itu ibunya- tidak bisa dijadikan mahram dalam safar.

  5. Nur said:

    Bismillah
    Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh.

    Ana ingin bertanya:
    1. Bagaimana status seorang pelajar laki-laki(bc: anak kost, mahasiswa, dan semisal) yang belajar ke negeri/kota lain, apakah selama masa studinya ia terhitung safar (lamanya masa studi bisa sampai bertahun-tahun)? Mhon perincian mengenai orang yang mukim dan orang safar itu bagaimana, apakah ada syarat/ketentuannya?

    2. Bagaimana juga jika pertanyaan di atas terjadi pada pelajar wanita? apakah perjalanannya menuju negeri/kota lain disebut safar, meskipun ia meniatkan dirinya untuk mukim di negeri/kota tersebut (mengingat di kota tujuannya ini ia akan tinggal seterusnya bersama keluarga paman/bibinya)?

    Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh.
    Untuk lelaki dan wanita, mayoritas ulama memberikan batasan waktu berlakunya hukum-hukum safar sampai 19 hari. Setelahnya maka dia sudah wajib mengerjakan ibadah seperti biasanya sebagaimana orang yang mukim.

  6. Vina said:

    Assalamualaikum wr wb. .
    Saia pux 2 pertanyaan mgenai hkm safar muslimah.
    1. Apakah ttp haram hukumx jika muslimah safar u/ kuliah atau kmbali k kostx jika slma dlm perjalanan dy mampu mjaga diri(mntp aurat,tidak ikhtilat,dsb)..?
    2. Brapa batasan hari antara safar dgn menetap d t4 tujuan?

    Waalaikumussalam.
    1. Apakah tempat kostnya jauh dan dia harus safar untuk pulang ke situ? Perlu dibedakan antara safar dengan sekedar bepergian di dalam kota. Bepergian tapi masih dalam satu kota bukanlah teranggap safar menurut urf (kebiasaan). Ala kulli hal, kapan wanita safar maka dia wajib bersama mahram, baik dia bisa menjaga dirinya sendiri maupun tidak.
    2. Kami tidak paham maksud pertanyaan ini.

  7. al muslimah said:

    Bismillah
    Manakah yang lebih utama bagi wanita:
    a.ia membujuk (hingga membujuk keras) pada orang tua untuk mengijinkan dirinya menuntut ilmu (dan mukim di pondok),menghafal qur’an, berkumpul dengan orang alim disana,mengamalkan ilmu di lingkungan orang sholih, menyibukkan diri dengan dakwah?
    atau
    b.ia bersabar tinggal bersama kedua orang tuanya, menyibukkan diri membantu pekerjaan rumah mereka, sangat pelan-pelan mengenalkan mereka, ta’lim dengan jadwal terbatas, mengamalkan ilmu sedikit-sedikit (terutama masalah hijab& bid’ah), beramal sendirian (asing) lingkungan rumah orang awam?

    Jika yang pertama bisa dia lakukan maka itu lebih utama dengan catatan pondok itu bukan berjarak safar. Tapi jika berjarak safar maka dia tidak boleh kesana kecuali ada juga mahramnya yang berdiam di sekitar pondok itu.

  8. hamba Allah said:

    Aslm..
    saya ingin menanyakan..apakah haram jika saya ingin mengikuti bidan PTT d daerah gorontalo, sedangkan asal saya dari daerah bogor..d gorontalo saya tdk memiliki mahrom dan saya berniat kurang lbih 3 tahun unt menetap d gorontalo?…

    Para ulama membolehkan hal itu dengan syarat:
    1. Dia diantar ke sana oleh mahramnya.
    2. Tempatnya di sana aman dari fitnah dan gangguan.
    3. Dia berniat muqim setelah tiba di sana.
    Wallahu A’lam.

  9. Aina said:

    Assalamu’alaikum
    Ana ingin tanya, berapakah jarak sehingga bisa dikatakan safar?
    Jika ana ingin menuntut ilmu dilain kabupaten bisakah dikatakan safar?
    Jazaakumullah khayran

    Waalaikumussalam.
    Jaraknya ditentukan oleh urf (kebiasaan) masyarakat di situ.
    Kalau ke kabupaten itu dianggap oleh masyarakat di anda di situ sebagai safar maka berarti itu safar. Tapi jika tidak, maka itu bukan safar.

  10. ummu fathimah said:

    Bismillaah.

    sampai batas mana dikatakan safar?
    kalo jarak antara rumah ke majlis ilmu 1.5 jam s/d 2 jam apa bisa dikatakan safar?atau berdasarkan km?kalo berdasarkan km?sampai berapa?

    jazaakallah khoir

  11. Ummu Zur'ah said:

    Bismillaah.

    Ustadz, ana ingin menggabungkan masalah ke-4 dan masalah ke-9 serta update 8 des 2011 untuk masalah ke-9 tersebut.
    Jadi kesimpulannya, apakah dibolehkan bagi seorang wanita untuk bersafar ke luar negeri untuk menuntut ilmu dunia, dengan memenuhi ke-3 syarat yang disebutkan di atas?
    Kondisi si wanita ini akan belajar ilmu dunia selama 1 tahun di luar negeri, diantar oleh ayahnya sampe ke negeri tujuan, lalu ayahnya menemani di sana selama tiga hari, kemudian ayahnya kembali ke Indonesia.

    Jazakallahu khayran..

    Seperti yang disebutkan di atas, sebagian ulama membolehkannya. Ini tentunya kalau luar negerinya bukan negeri kafir ya. Jika itu negeri kafir maka masih ada syarat2 tambahan, terlebih dia seorang wanita.

  12. Ummu shafiyyah said:

    Bismillah
    ana ingn bertanya.
    misalkan ada seorg wanita dimana mahram,a tdk ada.ayah sudah meninggal,kakak laki-laki berada jauh tdk 1 kota,dn paman,a sudah tua.apkah d perbolehkan wanita ini safar untuk menuntut ilmu,sdangkan ibu dr wanita tsb menyuruh untk menuntut ilmu d kota tsb?(jarak rmh dn kota tmpt menuntut ilmu krg lbh 3jam)

    Wallahu a’lam. Dengan mudahnya sarana mendapatkan ilmu di zaman ini, sepatutnya dia tidak melakukan safar tanpa mahram.

  13. Salamah said:

    Bismillahirrahmaanirrahiim. Afwan, ana ingn msk TN krn ingn bljr ilmu agama lbh bnyk & lgsg dr ustadz/ustadzah. Slma ini ana bljr dg bc buku d rmh, bc artikel dr asatidzah d intrnt, & bljr dr hsl downloadan rkmn2 kjian. Apa kptsan ana sdh bnar? Atau sbaiknya ana cukupkn dg belajar di rumah sj krn wanita seharusnya menetap di rumah?

    Manapun yang anda pilih, insya Allah dibolehkan. Kalaupun anda safar, maka anda tidak boleh safar tanpa mahram.

  14. Annisa Pratiwi said:

    Assalamualaikum
    saya berasal dari desa terpencil dan saya sedang pendidikan dokter di kota, dengan harapan saya bisa membantu pengobatan di desa saya.
    Hal itu harus saya lakukan karena tidak ada satu Universitas pun di daerah saya. Saya hanya memiliki mahram yaitu Ayah dan beliau tidak mau pindah ke kota saya menuntut ilmu, beliau hanya menyuruh saya sendiri disana menuntut ilmu. Lalu bagaimana solusinya ?

    Apabila juga aturan tidak bolehnya wanita safar dan tempat wanita hanya didalam rumah, maka bagaimana contohnya pekerjaan yg membutuhkan wanita, seperti Perawat, Bidan, Dokter Kandungan dan lain-lain? Memang ada laki-laki yang melakukan profesi itu, tapi bukan kah apabila konsumen atau pemakai jasanya wanita itu akan mengakibatkan seorang wanita membuka auratnya kepada laki-laki yang bukan mahram? seperti dokter kandungan tadi.

    Mohon jawabannya atas ketidaktahuan saya ini.
    Terima Kasih

    Wassalamualikum

    Waalaikumussalam.
    Tidak mengapa anda tinggal sendiri di kota tempat belajar, dengan dua syarat:
    1. Anda aman di tempat itu.
    2. Untuk pulang pergi dari kota itu ke desa anda, harus ditemani mahram.